Friday, October 7, 2016

Biarkan Aku Menatapmu


"Kalo lulus mau ngapain deh wy?"

Pertanyaan template yang muncul dan ditujukan ke mahasiswa semester akhir. Kadang kalo gue udah males buat mikirin gue tinggal jawab 'jalanin aja dulu', 'kalau udah di jalanin?', 'baru deh mikir'. Bener loh, gue aja ngejalanin kegiatan sekarang berasa kaya ya-udah-lah-ya-masih-lama-juga. Terakhir gue ngomong gitu kayaknya semester awal deh, gue gak nyangka aja sekarang uda semester akhir, yaudah gue mulai jalanin aja dulu mikirnya belakangan. Menurut gue nanti pas udah lulus bakalan mulai mikir, mikir buat ngejalanin aja dulu.

Kebanyakan atau kedikitan kegiatan itu menurut gue serba salah, kalau banyak bakalan keteteran kalo dikit bakalan kebingungan. Bingung gegara gatau mau ngapain itu menurut gue gak enak sih, tapi sekalianya dapet kerjaan aduh malesnya setengah mati rasanya pengen tidur aja soalnya gue orangnya gampang cape atau lebih tepatnya.. kayaknya itu paling tepat deh. Biasanya kalo badan uda cape bawaannya pengen istirahat, gak, gak pengen tidur, gue kalo uda cape banget biasanya bakalan minta dipijitin entah sama siapapun itu entah bokap nyokap, temen, atau kalo gak ada orang gue mijetin diri sendiri.

Terakhir beberapa minggu lalu gue abis sakit (baca: masuk angin), penyakit langganan yang setiap seminggu sekali pasti kena. Kalo udah gitu obatnya cuma Tolak Angin aje. Tapi kali ini beda, dibarengin sama cape akhirnya bersatulah mereka berekonstruksi menjadi penyakit yang hirarkinya lebih mengerikan, flu. Gue pernah bilang flu itu penyakit paling gue gak suka, ribet. Apalagi sama pileknya, susah deh. Kalo idung uda kesumbat rasanya pengen ngamuk aja, mau napas susah, mau dibuang nyangkut, mau minum keselek apalagi kalo tidur, posisi apapun bermasalah.. pas terlentang ingusnya kaya ketelen gitu, kalo posisi samping kaya numpuk di satu sisi lobang hidung, kalo tengkurep seakan gue harus siaga sewaktu-waktu ingus itu keluar, akhirnya gue putuskan untuk tidur sambil berdiri, ternyata ingusnya ikutan berdiri sampe otak.

Kembali ke bahasan sakit masuk angin, pas itu gue nyari tempat pijet dan untungnya gue inget satu tempat pijet yang pernah gue kunjungin bareng temen, tepatnya nungguin temen gue mijet. Nah disitu tukang pijetnya cowo dan tuna netra tapi katanya pijetannya enak, berbekal pengalaman kata "katanya" gue pun menuju ke tempat tersebut. Disana gue disambut dengan baik dan mulailah pijet.

"Silahkan tiduran mas, bajunya dibuka aja, full body atau gimana?"
"Full body aja"
"Oke, masnya lagi cape atau gimana?"
"Cape mas, masuk angin juga nih karena kecapean"
"Oohh oke"

Pijet pun dimulai.
Asli, bener banget sih pijetannya enak banget, kenceng dan setiap dia neken tubuh gue seakan dia tau titik dimana gue bakalan merasakan sensasi sakit yang luar biasa. Apalagi pas dia mijet punggung gue, diteken banget trus didorong ke atas dan EERRGHH! perhatian, itu adalah bunyi angin yang keluar dari mulut gue, bukan dari pantat.

Untung tempat tidur pijetnya itu di bagian kepalanya ada bolongan gitu jadi muka gue gak harus kudepan di bantal trus dikit dikit narik napas kayak ikan paus. Pas tahak pun gue bisa dengan leluasa ngeluarinnya. Biasanya gue kalo mijetin orang pas masuk angin trus orangnya ngeluarin tahak gue ngerasa sukses banget, kan artinya gue berhasil ngeluarin angin yang ada di badannya dan akhirnya semakin bersemangatlah gue untuk mijet, itu gue. Asumsi kaya gitu pun gue gunakan ketika gue masuk angin juga, sebisa mungkin mau keluar apa engga pokoknya gue bakalan ngeluarin angin biar yang mijet ngerasa sukses dan dia gamau berenti mijetin gue, gitu.

Selesai dipijet full bagian belakang tubuh gue dia nanya "mau dikerik gak mas?" menarik, gue terima tantangannya. Sejujurnya gue sangat amat jarang dikerokin, karena gak ada yang mau ngerokin juga kali ya. Doi nyari koin gitu, gue nunggu sambil mejemin mata ngerasa pewe dan begitu dia dateng "KRRKKKK" AAAAAAAAA.

Sumpah, keroknya mantep banget, telaten abis. doi kaya sabar banget ngerokin gue setiap berapa centimeter dikerok, rapi banget gue bisa ngebayangin jaraknya itu spasinya gak beda beda bahkan gue sampai bisa ngebayangin jadinya kaya gimana. Tiap dikerokin aja badan gue agak gerak dikit gitu nahanin sakitnya. Mungkin di mata dia gue kaya ikan yang terdampar di darat.

Secara keseluruhan selama 1 jam setengah, pijetannya enak banget, terakhir kepala gue dipijet dan itu paling klimaks. Kepala gue selalu menjadi sumber masuk angin terutama bagian belakang. Tambah klimaks lagi begitu gue nanya berapa biayanya, dia dengan agak ragu-ragu mengatakan "40 ribu kalo gak keberatan.." Gue terharu, pijet 1 jam setengah full body + dikerokin kaya gitu cuma dengan 40 ribu dan kalo gak keberatan. Gue masih ngeliatin mukanya sambil tersenyum ingin memberikan jawaban yang membuat dia merasa nyaman. Tapi gue terlalu grogi karena di ruangan kecil itu cuma ada dia dan gue yang hanya berbalutkan boxer akhirnya gue cepet-cepet bayar sebelum digrebek.

Menurut gue pijet kaya gitu dengan harga 40 ribu itu sangat amat murah, gatau juga sih apa emang standarnya kaya begitu apa gimana. Mungkin aja harga tukang pijet di Jogja emang segituan sementara di Jakarta aja gue kalo mijet bisa sampe 200 ribuan, jelas jauh banget kan? 5 kalinya. Asumsi gue mengenai pijet di Jogja itu murah cuma bertahan sebentar sampe suatu ketika bokap gue lagi maen ke Jogja. Doi lagi ada kerjaan dan tinggal di sebuah hotel. Gue maen kesana nemenin bokap kemana-mana dan numpang makan makanan hotel. Di sebuah lorong menuju kamar gue ngeliat ada tempat spa & massage, gue berenti sejenak.

"Pa, pijet enak kali ya?"
"Mau? Yaudah"

Kita pun masuk dan disambut dengan 2 perempuan dengan umur kira kira 26an deh. Dijelasin kalo mau pijet sejamnya itu 150 ribu kalo 2 jam 295 ribu. BUSET! Gue sempet teriak gitu dalem hati yang paling dalem. Bagi bokap mungkin itu harga biasa kalo di Jakarta, nah gue yang sudah merasakan murahnya pijet dengan 40-ribu-plus-kerokan, itu harga bombastis.

"Yang 2 jam aja pak, dapet diskon"
"Diskon apaan cuma 5000"

Kata bokap gue gitu sambil bercanda.

"Mau gak kak?"
"Hmmm.."

Gue sempet bingung, iya gak ya? enak gak ya pijetannya? takutnya buang buang duit segitu mahal dan pijetannya gak enak, tapi kok bisa sampe segitu sih harganya? ada apa ya? gue semakin bertanya-tanya. Dari sekian banyak pertanyaan, gue cuma penasaran satu kok bisa semahal itu.

"Boleh deh"

Gue putuskan untuk menerima tantangan tersebut.

"Baik pak silahkan masuk sini"
"Kamu duluan aja, papa mau ke kamar dulu"
"Oke"

Gue dituntun oleh mbaknya yang akan mijetin gue ke sebuah lorong kecil di ujung lorong ada sebuah pintu.

"Silahkan masuk pak"

Dia ngebukain pintu dan begitu gue masuk selangkah, ANJRIT!
Gue bakal jelasin kenapa gue kaget, itu ruangan persegi lumayan agak gede dengan sebuah ranjang lebar dan ada bath tubnya, di atas ranjang uda tersedia berbagai macam minyak sementara di bath tub ada sabun beserta kembang-kembang bahkan yang paling mengejutkan gue adalah LAMPUNYA! ruangan itu lampunya remang-remang menuju gelap bahkan lo bisa merasakan di telinga lo ada setan yang membisikkan godaan-godaan untuk melakukan perbuatan yang belum pernah dan ga berani gue lakukan. Lo bisa bayangin kaya gimana ruangannya sejauh ini? oke kita lanjut, Bath tubnya berukuran kecil kira-kira untuk satu orang tapi di sampingnya ada tempat kaya buat duduk gitu dan asumsi gue adalah itu tempat orang yang gak berendem untuk menggosokkan punggung orang yang berendem kaya di pilem pilem anime jepang. Di deket pintu ada cermin gede banget hampir sepintu seakan sengaja dipasang agar kita bisa ngeliat kaya gimana tubuh kita dan hampir bisa ngeliat seisi ruangan. Selama berpikir begitu, gue berdiri terbujur kaku dengan imajinasi gue yang liar kemana-mana. Sungguh ini mengundang.

"Silahkan pak dibuka dulu bajunya, sebentar ya"
"I... iya.. mba..."

Pintu ditutup sama mbaknya dan tepat di hadapan gue, di pintu itu tertulis

"Dilarang melakukan perbuatan asusila"

JRENG JRENG JRENG~

Seakan sebuah soundtrack bermain di kepala gue, lagu romantis yang dark banget yang menyampaikan kesan bahwa inilah saatnya gue meluapkan singa yang tertidur bertahun-tahun. Sementara itu gue kebingungan, sendirian di ruangan maksiat ini tanpa gue tau harus ngapain. Padahal sama aja, simpel! persis kaya waktu gue pijet di tempat mas-mas 40 ribu itu, disuruh buka baju, udah, selesai. Tapi entah kenapa gue ngerasa canggung banget disitu, gue bingung harus gimana.. AH ditambah lagi pas gue buka baju dan celana.. GUE CUMA MAKE CELANA DALEM ANJIIIRR. Gue gatau itu muka gue uda kaya gimana, sebenernya kaga mau liat tapi tepat banget gue berdiri di depan cermin raksasa itu. Gue ngeliat diri gue tanpa baju, cuma make celana pendek dengan kedua tangan antara pengen ngelepas apa engga ngelepas apa engga. Masa gue cuma make celana dalem sih di pijetnya, sama cewe lagi, uda gitu ruangannya kaya gini duh engga banget deh gue ogah malu.

Di tengah konflik batin gue itu tiba-tiba pintunya kebuka dan masuklah mbak-mbaknya lalu menutup pintu kemudian duduk di atas kasur tersebut dengan mata yang ngeliatin gue. Disitu gue bertemu pandang. Sekarang tolong bayangin adegannya. Seorang wanita duduk menatap seorang pria yang berdiri telanjang dada dengan kedua tangan mau ngelepas celana pendeknya. Film abis.

"Silahkan pak, ini handuknya"
"Iya..."

Mbaknya ngasihin handuk ke gue dengan maksud untuk ngebalutin celana dalem gue. Tapi gue tetep malu lah. Masa iya gue ngebuka celana dan ngebiarin perempuan itu melihat diri gue dengan hanya celana dalem, engga, engga bakal. Akhirnya dengan keuletan gue, celana pendek gue balut dengan handuk dan secara perlahan gue ngelepas celana pendeknya dari dalem. Susah banget, soalnya celana jeans dan agak ketat gitu jadi gue bener-bener berusaha banget, ngelepas kancingnya, nyari resletingnya, narik turunnya, gue sempet ngeliat diri gue di kaca, Ya ampun Awy baru kali ini kamu benar-benar berusaha sekeras ini ya. Kampret. Sementara itu gue sempet ngelirik ke arah mbaknya, DOI MASIH NGELIATIN GUE DENGAN POSTUR DUDUK FORMALNYA. Gila! Ini kegilaan yang gila! Mbaknya seakan emang udah di briefing pokoknya apapun yang terjadi S.O.P mu adalah duduk formal dengan kedua tangan di atas sela-sela pahamu, yang kiri di bawah yang kanan di atas, tersenyum, tatap dan tunggu, titik. Anjrit sementara gue.. mati-matian ngebuka celana supaya itu orang gak ngeliat celana dalem gue. Dia cuman ngeliatin gue dengan senyumnya yang maha banyak arti itu. This is madness.. Akhirnya celana pendek gue berhasil gue buka dan gue gantung.

"Silahkan tiduran pak"

Di telinga gue kedengerannya dia ngomong "Sempaknya bagus pak"

Baru aja gue naik ke tempat tidur dan baruuu aja gue pengen tiduran tengkurep dalam posisi agak nungging gitu tiba-tiba si mbaknya dengan secepat kilat narik handuk yang gue balut di celana dalem gue dan melebarkannya untuk menutup seluruh tubuh gue bagian belakang. Jujur, pas dia narik handuk itu gue syok sampe gabisa ngerespon tindakannya itu. Terlalu mendadak, terlalu cepat, terlalu agresif dan berbahaya. Celana dalem yang udah susah payah gue sembunyiin dengan mudahnya dilihat cuma dalam sepersekian detik. Akhirnya gue tengkurep dengan pikiran gue yang mengatakan "udah gak perawan lo wy".

Berbeda dengan kasurnya mas 40 ribu, disini gue kudepan pake bantal dan gue harus narik napas sedikit sedikit. Gue agak kesel juga, disini kayaknya cuma gue yang berperang melawan batin gue, sungguh tidak adil, cuma gue yang dibuat malu dengan memperlihatkan bentuk tubuh gue, dipegang pegang, dielus elus. Baru kali ini gue merasakan tidak enaknya dipijet, tiap tekanan tangannya bukannya kerasa enak malah kerasa aneh. Gue sempet berpikir jangan-jangan dengan harga hampir tiga ratus ribu itu sebenernya ini adalah pijet plus plus yang tersembunyi. Akh!! Gue panik, kalo emang beneran, gue gatau harus bertingkah kaya gimana, gimana caranya supaya keliatan kalo gak baru pertama kali, kaya gimana orang yang keliatannya uda pro masalah ini, gue gatau! Untuk mencairkan suasana, gue harus ngomong, gue harus ngomong!

"Bapak disini lagi ada kerja atau cuma jalan-jalan?"
"Hah? emm.. lagi ada kerja.."
"Dimana pak?"

Gue heran, kok dia manggil gue pak pak terus, apa emang gue kaya bapak-bapak? atau jangan-jangan itu adalah salah satu cara mereka buat narik hati pelanggan pelan-pelan? terus kalo gue uda kebawa suasana, pelan-pelan gue bakal deketin dia... deketin dia.. Trus digampar, "ngapain lo deket deket setan!"

"Saya kerja mbak bareng bapak"
"Ooh aslinya mana ya pak?"

Gue melakukan obrolan ringan sama dia sembari menghilangkan hasutan-hasutan jin yang gue yakin lagi pada ngelilingin gue. Tapi gue ngerasa gaenak sama mbaknya karena gue selalu dipanggil pak akhirnya di sebuah pertanyaan yang dia lontarkan, gue mencoba untuk jujur.

"Aku masih kuliah mbak di Jogja sini, Bapak lagi ada urusan jadi aku temenin"
"Ooh masih kuliah.."

Tiba-tiba suasana hening. Asli itu hening. Mbaknya seakan uda gak interest lagi buat melakukan obrolan sama gue. Dia bener-bener diam sediam diamnya orang diam. Gue bisa bayangin yang ada di pikirannya itu  "idih lebih muda dari gue, males banget deh, disuruh mijetin lagi, pasti ni bocah mikir pengen ngelakuin hal yang engga-engga sama gue, hellooow sadar diri kaleee, umur lo berapaa?? ih najis dasar anak muda jaman sekarang, maunya begituan melulu hhh" WOI!! gue cuma minta dipijet kali!!

Setelah beberapa lama terjadi keheningan diantara kita dan gue berpura-pura untuk tidur supaya gak canggung, doi tiba-tiba...

"Misi ya mas"
"Ha?"

Doi naik ke atas pinggang gue, dia duduk disitu dan mijit punggung gue secara perlahan naik turun. Gila. Lagi-lagi doi melakukan posisi yang menantang. Gue curiga dia emang dibayar untuk melakukan itu, jangan-jangan kenapa harganya bisa sampe tiga ratus rebu itu gara gara ini. Pantesan ada tulisan dilarang di pintu, pantes ada cermin gede di dalem ruangan, pantes sidang Jessica gak kelar-kelar, ternyata semuanya gara-gara duit.

Gue yakin seyakin yakinnya kalo semisal yang dipijet ini bukan gue tapi sesosok pria berumur agak tua yang sudah terlalu lama menjomblo, ga punya duit dan pekerjaan, yang kegiatannya cuma nontonin tv di burjo sambil seenaknya megang remot gonta ganti channel, pasti udah kemakan godaan jasmaniah dan dengan cepat mengunci pintu, melucuti pakaian dan melakukan perbuatan anjing sila. Tapi mengingat harganya mahal, gue rasa pria ga punya duit ini gak bakalan kesampean mijet disini.

Lama dipijet, gue kepikiran satu hal, cuma satu hal yang sangat amat gue khawatirkan. Gimana kalo dipijet di posisi terlentang? Gue gabisa bayangin, gue takut, takut kebablasan, sabar mungkin emang gada batasnya tapi kalo godaan dia melebihi kesabaran gue mungkin gue bakalan balik ngegodain dia aja deh biar dia yang ngerasain susahnya sabar.

"Udah mas, sekarang balik badan"

INI DIA!

Gue ngebalik badan selama sekitar 2 detik dan gue berani bilang, itu adalah 2 detik terlama di hidup gue. Selama gue pengen balik badan, seakan sekeliling gue menjadi lambat, otak gue berpikir cepat apa yang harus gue lakukan. Sementara gue ngebalik badan, handuk yang nutupin tubuh gue sudah diangkat oleh mbaknya dan itu berarti ketika gue balik badan, doi bakalan melihat tubuh bagian depan gue yang cuma berbalutkan celana dalam. Gue berpikir, apa yang harus gue lakukan? apa ketika gue balik badan gue harus berteriak gempa? sempet mau gitu tapi imajinasi liar gue malah memberikan bayangan pas teriak gempa ternyata mbaknya takut dan lompat ke pelukan gue dan gue mati syok. Akhirnya setelah gue berhasil membalik badan, si mbaknya dengan cekatan menutup tubuh gue dengan handuk tanpa melihat tubuh bagian depan gue. Gue langsung mejemin mata dan pura-pura tidur. Pijet dilanjut dalam posisi paling tidak mengenakkan untuk bertahan hidup. Asli, berat banget, kalo ini adalah game The Sims mungkin karakter gue udah merah semua kali.

Setelah selesai dipijet, mbaknya mempersilahkan gue untuk mengenakan baju kembali. Gue duduk dengan acting pura pura abis bangun tidur gitu dengan tangan yang menahan handuk untuk terus menutupi tubuh gue. Gue gak abis pikir, dua jam itu merupakan pertarungan paling sengit selama gue hidup, bahkan gue gak merasakan kenyamanan abis dipijet yang ada malah cape gue berubah jadi stres. Feng Shui ruang pijetnya kurang tepat, untunglah mbaknya tidak mengenakan pakaian ketat atau yang mengundang. Kalau sampai kejadian, bisa hancur masa depan barbie.

"Udah mas, silahkan dipakai lagi bajunya"

Gue diem, gue liatin mbaknya, gue melotot sedikit. Dia kembali duduk di posisi awal dengan pose formalnya, memperlihatkan senyum di bibirnya seakan berkata, "Biarkan aku menatapmu mengenakan pakaian".







2 comments:

  1. ITU LU MAHAL GEGARA LU PIJET DI HOTEL EGO!

    ReplyDelete
    Replies
    1. KENAPA HARUS MAHAL CUMA KARENA EMBEL "HOTEL" COBA???

      Delete