Saturday, June 10, 2017

Kebodohan yang Nyata


Bicara soal kata bodoh, gue sering banget ngedenger kata-kata itu setiap gue ngelakuin sesuatu yang gue anggep serius. Nyebelin, iya, bener, banget. Contohnya gini, gue lagi sakit, katakanlah demam, berhubung gue anak kosan, gue cuma bisa diem aja gak kemana mana, gak makan, gak beli obat dan lain lain. Alhasil demam gue semakin parah dan barulah gue minta tolong seseorang. Lalu setelah gue ceritain kronologis penyakit gue yang parah balesan mereka selalu sama, "dasar bodoh".

Ya.

Gue bodoh.

Tapi gini, gue bakalan jelasin kenapa contohnya kaya begitu. Gue pernah dulu sakit, pas masih ngekos ya, dan waktu itu gue beneran lemes banget, boro boro keluar kamar kos, ngetik chat di hape aja naujubilah. Akhirnya diem aja, kebetulan gue masih punya sebotol aqua yang berisi setengah dan itu bagaikan air yang berasal dari surga Firdaus lantai 7. Selama satu hari itu gue cuma istirahat, rebahan, tengkurep telentang tengkurep telentang pokoknya gitu terus. Setiap gue ngerasa sakit kepala, gue cuma minum air bermodalkan Bismillah. Setiap gue ngerasa laper, gue minum air bermodalkan Bismillah. Setiap gue ngerasa batuk, gue minum air bermodalkan Bismillah. Begitu gue ngerasa haus, airnya udah abis jadi cuma bisa bilang Bismillah.

Ya.

Gue bodoh.

Satu hal bodoh lagi yang pernah gue lakuin. Dulu banget pernah pas di rumah, gue baru banget pulang dari menghadapi terik dan bombastisnya ibukota. Baju gue uda basah keringet, muka uda item karena asep debu, leher uda kering dan jelas aja yang waktu itu ada di pikiran gue cuma minum. Sampai di rumah, gue langsung ngebuka kulkas dan diantara rentetan sayuran dan air putih dingin, gue nemuin satu susu kemasan yang berembun gitu seakan akan memanggil diri gue seraya berkata, "minum adek bang". Godaan pun gue terima, gue ambil tuh susu dan langsung gue teguk sampe abis. Aahh perfecto.
Malem hari pun tiba, nyokap gue pulang dari kantor dan gue lagi ngegabut di kamar. Sepulangnya nyokap, doi ngebuka kulkas lalu diam beberapa detik. Kemudian dia nengok ke arah adek gue yang lagi maen komputer dan mengeluarkan kalimat yang gue masih inget

"Susu yang basi disini mana?"

Gue di kamar langsung melotot, mata gue lebar, idung gue lebar, mulut gue lebar, badan gue lebar.

"Gak tau ma, tadi sore uda gak ada"
"Uda dibuang kali ya"

IYA!!! UDA DIBUANG!! KE PERUT GUE!!!

Kenapa itu susu basi masih aja di taro di kulkas?? kenapa juga gue ga ngecek kadaluarsanya dulu?? apa karena udah ngebet banget pengen minum? apa karena embun laknat yang berhasil ngegoda gue?? Fine. 2 hari ke depan, toilet jadi sahabat gue.

Gue rasa intermezzonya udah cukup. Bukan, bukan itu inti dari post gue kali ini. Cerita di atas gue ketik barusan tanpa ada kepikiran apa apa dan tiba-tiba ngalir begitu aja bahkan gue sendiri takjub keinget hal-hal kaya gitu selama ngetik. Jadi gini.

Kebodohan yang baru baru ini gue lakuin itu berakibat fatal sekali. Sangat amat fatal bahkan gue ampe sekarang pun setiap lagi bengong dikit keinget, ngendarain motor keinget, makan keinget bahkan pas gue lupa pun tiba tiba keinget.

Tudepoin, kucing mati. Gabungin antara kata kata kucing mati dan kebodohan gue, apa yang lo dapet? Gue ngebunuh kucing?

Gue belom cerita, gue punya kucing bernama Dodo. Nama yang muncul secara kilat akibat pertanyaan seorang resepsionis yang cukup memaksakan dan waktu itu yang ada di otak gue cuma Dodo. Kelaminnya cewe which is agak bergeser dengan namanya tapi tak apa lah. Pertama kali ketemu Dodo itu gak sengaja banget, kalo diinget lucu deh dan gue jadi ngerasa takdir itu emang ada. Jadi gue baru balik ke rumah, trus duduk di sofa rumah tiba-tiba entah darimana datengnya muncul seekor anak kucing berumur sekitar 2 bulan di bawah sofa. Gue kaget. Tapi lebih kaget lagi pas ngeliat kaki kanannya pincangn bulunya rontok, berdarah darah dan semacamnya. Kucing sekecil itu dengan kondisi kaya gitu bener bener bikin gue kaget setengah mampus dan ada di kolong sofa gueee.

"Bawa ke dokter kak buruan" nyokap bersabda

Gue langsung manggil Baba (temen, bukan kucing) buat nemenin gue ke rumah sakit hewan. Sampe disana gue ngisi formulir dan tentu saja tertera nama peliharaan tapi gue kosongin karena gue gatau dan buru buru. Trus nunggu, dipanggil, masuk, diobatin, dikasih resep obat dan bayar. Nah pas bayar ini gue diinterogasi buat ngasih nama kucingnya buat dimasukkin ke pendataan. Yaudah Dodo.

Waktu pun berlalu, sekarang umur Dodo bertambah dari 2 bulan jadi 15 bulan. Gila ya, ini kucing paling lama yang ada di rumah gue dan ini kucing gue secara gak langsung gue pelihara karena momen itu. Gue pernah cerita sebelumnya ada kucing lain, Telon punya Hayer, Blonteng punya bokap, Masbro punya Nj. Tapi semuanya uda tewas karena sakit. Kali ini Dodo sendiri dan dia masih segar bugar. Seru, setiap malem dia pasti ke kamar gue, ngajak main, naik ke kasur trus maenin palanya di tangan gue minta dimanja, terkadang dia naek ke pangkuan gue atau ke punggung trus rebahan gabut. Yep, biasalah kucing pada umumnya. Tapi gue seneng kok seenggaknya ada yang bisa diajak ngobrol walau satu arah.

Kesenangan gue bertambah ketika suatu waktu perut Dodo membuncit. Gue sempet ragu ini hamil apa kebanyakan makan. Dulu pernah dia hamil, trus kata nyokap dia lahiran tapi anaknya mati semua karena gak diurusin sama si Dodo. Nah kali ini gue pun panik takutnya kejadian itu terulang. Akhirnya gue bawa ke dokter dalam harap cemas, pengen meriksa aja kondisinya, semisal hamil pun seenggaknya gue pengen tau kapan biar bisa siap mental pas deket deket hari kelahirannya.

"Minggu depan paling mas"

Dokter itu pun melontarkan asumsi yang memompa jantung gue dengan seksama.

"Serius dok? minggu depan banget?
"Iya, ini anak anaknya uda jadi semua kok tinggal ditunggu aja, paling lama minggu depan"
"Paling lama dok??"
"Iya, bisa jadi lusa"
"Lusa dok???"

Mampus.

Gue pun nyeritain ke dokter kasus kematian anak Dodo sebelumnya. Gue nyeritain dengan sangat detail sampe dokter itu pun menatap mata gue dengan serius, sesekali ngangguk dan memainkan bibirnya. Selesai gue ceritain, dia ngelap keringet di dahinya, menghela napas, terdiam sebentar lalu berkata

"Kamu harus siap bantu kelahirannya"

Mampus.

"Maksudnya dok??"
"Biasanya ada kucing yang ga ngerti harus kaya gimana pas anaknya lahiran, kalo denger ceritamu begitu kemungkinan dia ga ngerti harus ngapain"
"Jadi saya harus gimana?"
"Kamu bantu potong ari arinya pas lahiran, trus nanti anak kucingnya kamu lap sampe bersih pelan pelan pake lap halus, di lap dihangatin biar gak kaget dengan suhu luar, itu lama mas bisa sampe satu jam harus di lap trus sampe dia nanti ngeong dan satu lagi yang paling krusial..

Gue diem. Krusial?

"Anak kucing yang baru lahir di dalem tenggorokannya ada semacam lendir gitu yang nyumbat pernapasan, kamu harus ngeluarin itu"
"Caranya??"

Dokter itu mempraktekkan gestur yang mematikan kinerja otak gue selama kurang lebih 17 detik. Gimana engga? Gue jelasin. Posisinya gini. Tangan kanan lo genggem kepala kucingnya trus tangan kiri genggem badannya, persis kaya kalo megang tongkat. Kemudian anak kucing yang lo genggem itu lo ayunin persis seperti ketika lo ngibasin baju yang abis dicuci. Gils!!

"Itu serius dok?"
"Saya gak pernah seserius ini mas"

Gue khawatir. Takut. Ini pertama kalinya gue ngurusin anak kucing yang baru lahir.

"Ya berharap aja si Dodo uda ngerti mas"
"Gabisa diajarin ya dok?"
"Kalo saya bisa bahasa kucing mungkin uda saya buka tempat pelatihan mas"

Gue pun balik dengan berbagai strategi yang ada di otak gue. Hal pertama yang harus gue lakuin adalah memastikan Dodo gak jauh dari gue supaya bisa gue monitor kapan pun dia mau brojol. Pas banget, Dodo nyari tempat enak buat brojol dan memilih kamar gue. Lemari baju yang bagian bawah. Gue langsung ngeluarin semua baju disitu dan naro alas biar hangat. Selesai.

Sekitar 4 hari berlalu dan Dodo masih belum lahiran juga. Di tiap malem gue uda khawatir nunggu harap harap cemas mana tau tiba tiba brojol ternyata engga. Namun pada satu malam tanggal 28 April 2017 tepat sehari setelah ulang tahun bokap, Dodo diem seharian di dalem lemari gue, 'jangan jangan sekarang...' dengan sigap gue langsung ngambil sarung tangan operasi, nyiapin air anget di ember, tisu, lap halus, plastik dan lainnya. Kondisi jantung gue cukup bombastis, otak gue sangat statis tapi hati gue tetep kritis.

Dari jam 7 malem gue uda stand by di depan Dodo persis, doi gue liatin napasnya uda terengah engah dan sesekali ngeden. Setiap kali dia ngeden gue narik napas, bukan khawatir dianya gabisa ngelahirin, gue khawatir anaknya berhasil keluar trus guenya gabisa ngelakuin apa yang dokter itu bilang. Gue terus nunggu dan nunggu tapi gak lahiran lahiran. Gue pikir kayaknya masih belum juga, yaudah deh gue tinggalin lagi. Mungkin lagi masa kontraksi dan belum masuk bukaan 8. Tapi tetep sih di kala nungguin itu gue deg degan, mungkin kaya gini ya rasanya jadi suami yang nungguin istrinya lahiran? Mungkin lebih deg degan maksimal kali ya....

Tepat jam 2 malem pada saat gue lagi rebahan di kasur sambil maen laptop, gue ngedenger suara yang mengejutkan gue. Yep. Suara ngeong anak kucing. Gue lompat dari kasur, nyalain lampu kamar, buka pintu lemari dan jujur gue gabisa ngungkapin apa perasaan gue saat itu, mulut gue nunjukkin senyum terjujur yang pernah gue berikan, mata gue bersinar seakan melihat sesuatu yang sudah lama diharapkan. Di dalam lemari itu ada 2 anak kucing yang sudah bergerak gerak sementara ada satu lagi anak kucing yang masih terdiam baru saja keluar. Lo tau apa yang paling bikin gue bahagia? Dodo sudah bisa ngurusin anak anaknya yang lahiran yang mana artinya gue ga perlu kibas kibas jemuran dan lain sebagainya.

Anak Dodo ada 3 gue gak nyangka sebanyak itu, gue nyesel juga sih gak ngeliat proses lahirnya tapi lagi lagi Dodo mematahkan penyesalan gue itu dan memberikan seekor anak lagi. Anak keempat! 
Gue pun bisa melihat bagaimana kucing melahirkan di depan mata gue sendiri. Si bungsu pun terlahir walaupun gue sempet ngelewatin momen pas dia keluar dari rahimnya gara gara ada kucing berisik di depan rumah................ tapi gapapa, gue bisa ngeliat proses setelahnya. Dodo langsung ngurusin si bungsu, dijilatin, dibersihin, ari arinya dilepas dan dimakanin. Gue sempet curiga sama lendir yang dikatakan dokter itu kira kira bisa dibuang gak ya ama si Dodo? Masa iya dia gigit leher anaknya trus dikibas kibasin? Ah mungkin ada cara sendiri, buktinya 2 anak yang sebelumnya uda bergerak nyari nyari susu dengan mata terpejam gitu dan ternyata anak ketiganya juga uda gerak gerak! Semuanya nyusu sementara Dodo masih sibuk ngurusin si bungsu, kalo ga salah jam setengah 5 pagi si bungsu lahiran dan sekitar satu jam gue nunggu si bungsu bergerak. Harap cemas, dari dia sama sekali gak ada pergerakan, trus mulai perlahan narik napas dikit dikit, kepala gerak, badan gerak dan akhirnya dia ngerayap nyari susu emaknya. It's amazingly great experience!

Tapi entah kalah saing apa gimana, si bungsu gak dapet susu emaknya karena abang abangnya pada keroyokan gitu. Akhirnya gue pake sarung tangan trus si bungsu gue pegang, gue angkat dan gue deketin ke susu yang masih nganggur dan itu adalah kali pertama gue memegang anak kucing yang baru lahir. Gue ngerasa gue punya ikatan spesial dengan si bungsu.

Kurang lebih 2 minggu berlalu, Dodo dan anak anaknya masih stay di lemari gue. Selama itu gue ga pernah nyalain AC kamar karena khawatir anaknya kedinginan. Dodo juga uda mulai mondar mandir sesekali kalo siang, trus balik lagi buat nyusuin. Semuanya lancar, anak anaknya juga keliatan sehat dan aktif nyari nyari susu Dodo. Tapi siapa sangka? Ada satu kejadian yang sebenernya adalah inti dari cerita kali ini.

Satu malam yang bodoh.
Jam 6 malem, gue di rumah, kondisi sedang panas panasnya, gerah deh, kamar gue aja uda kaya penggorengan. Situasi yang tidak bisa gue tahan lama lama, baju gue juga gobyos saking gerahnya. Dengan polosnya gue nyalain AC, 'bentar aja deh yang penting ga panas panas amat', itu pikiran polos gue. Bodohnya adalah gue keluar kamar, nonton tv, makan, ngobrol ngobrol dan lupa matiin ACnya, pintu kamar terutup dan berubahlah kamar itu dari penggorengan jadi kulkas. Dari jam 7 sampe jam 11 malem gue tinggalin tuh kamar. Damn bego banget gue kalo diinget inget. Gue masuk kamar, gue ngeliat AC nyala dan gue syok, langsung aja gue buru buru matiin ACnya trus ngecek ke lemari kondisi anak anak Dodo, gue ngerasa lega... ternyata ketiga anaknya masih aman aman aja.. kok cuma tiga? satu lagi mana? yang gak ada siapa nih... si bungsu!! Pas gue cek ternyata si bungsu ada di pojokan lemari di belakang Dodo dengan kondisi tengkurep dan diem aja. Jantung gue berdegup kenceng, gue panik setengah mampus.

"Kok diem aja.. kenapa nih.. plis plis jangan..."

Perlahan gue sentuh kepalanya.. ada respon walau cuma dikit banget. Gue langsung bingung, fak jangan jangan kedinginan. Semua peralatan yang sekiranya menurut gue hangat langsung gue ambil, anduk, tisu, pemanas dan lainnya. Dalam kondisi kaya gitu gue uda ga mikirin apa apa lagi kecuali nyelametin si bungsu, doi gue angkat dan lagi lagi gue lemes. Si bungsu itu bener bener gak berdaya pas diangkat, uda kaya jasad doang walau masih bernapas, udah sekarat. Langsung gue balut pake handuk dan gue peluk berharap doi hangat, gue peluk, gue gosok gosok perlahan, gue gatau deh apapun yang terjadi waktu itu yang ada di pikiran gue cuma, 'jangan mati.. jangan mati..'. Gue make pemanas badan gitu, gue nyalain dan udah panas banget, gue taro si bungsu di deket pemanas itu berharap seenggaknya tubuhnya kena panas banget dulu deh biar lebih gampang dinormalinnya. Gak lama dari badannya yang diem aja itu akhirnya mulai ada pergerakkan sedikit banget. Doi mulai nunjukkin gestur ngambil napas sesak, kaya idung pilek gitu dan ngambil napas agak kesumbat. Gue ngerasa ada harapan, trus aja gue angetin, gue gosok, gue deketin ke pemanas, gue kaya begitu sekitar 3 jam. Dodo pun ngeliatin gue dan si bungsu, sesekali si Dodo juga deketin si bungsu trus dicium ciumin. Waktu berlalu dengan sangat lama tapi si bungsu tak kunjung sehat, kondisinya masih setengah sekarat. Gue gangerti lagi harus diapain, gue uda searching di internet tapi kaya gak ketemu gitu permasalahannya apa. Akhirnya gue cuma bisa pasrahin itu ke Dodo, berharap sama si Dodo diurus atau apa gitu biar sehat lagi, gue uda coba juga deketin si bungsu ke susunya Dodo tapi boro boro, mulutnya gak dibuka sama sekali. Gue kasih ke Dodo dan gue tinggal beberapa menit. Searching searching lagi di internet, semua keyword gue pake kucing kedinginan, sesak napas, tidak bergerak dan sebagainya. Setelah beberapa lama gue searching, gue balik ngecek si bungsu lagi. Dan saat itulah tubuh gue bener bener lemes se lemes lemesnya.

Pemandangan yang gue liat itu bener bener ironis. Si bungsu geletakkan terlentang disitu sementara Dodo dengan tergesa gesa dan tidak beraturan menjilat jilat sekujur tubuh si bungsu. Ditambah lagi sesekali Dodo mengeong ke bungsu. Gue diem bener bener diem, kepala gue kosong, jantung gue deg degan, badan gue merinding

"Engga kan? gak mungkin kan? haha.."

Percaya gak percaya, gue ngedeket, Dodo mulai berhenti ngejilatin, ngeliatin bungsu terus ngejilatin lagi. Gue liatin si bungsu, gak berani megang. Kok dadanya gak gerak gerak kaya tadi? Apa uda bisa ambil napas ya? hahaha. Pikiran gue uda aneh aneh, gue coba ngalihin pikiran gue ke berbagai hal positif tapi tetep aja hati gue tertanam satu kata yaitu mati.
Gue pegang si bungsu, gue angkat perlahan lahan. Badannya lebih lemes dari sebelumnya, gue seakan ngangkat benda mati yang tidak ada perlawanan sama sekali. Kepala, kaki nya ngegantung kita sementara gue nahan badannya. Gue taro di tangan kanan gue, ukurannya kecil, pas di satu tangan aja. Tangan kiri gue perlahan ngelus ngelus dia, jelas banget.. si bungsu mati.

Aduh gue aja ngetiknya keinget dan sedih lagi. Waktu itu bener bener kaya harapan yang datang seketika dan pergi selamanya. Bungsu mati. Kenapa harus yang bungsu? Kenapa harus kucing yang cuma satu satunya yang gue liat proses kelahiran, pembersihan sampe hidupnya? Kenapa harus kucing yang kali pertama gue rasain bagaimana rasanya megang anak kucing yang baru lahir? Kenapa dan kenapa muncul terus di kepala gue. Lebay ah wy cuma kucing. Fine. Urusan lo urusan lo urusan gue urusan gue. Apa yang gue pikiran lo gak bakal paham dan apa yang lo pikirin gue gamau tau.

Setelah gue elus perlahan, gue mau naro si bungsu lagi dan baru aja pengen gue taro tiba tiba dari mulutnya keluar lendir ijo banyak banget gitu. Gue kaget.

"Jangan jangan itu yang bikin dia susah napas"

Aaahhh bodoh!!!!!
Gue ngerasal bersalah banget. Fix. Gini, kalo itu emang bener lendir yang nyumbat pernapasan. Itu artinya pas dia dalam keadaan diem aja kemungkinan lendirnya beku sehingga nyumbat total, trus gue panasin dan mencair makanya si bungsu sempet ngasih gestur kaya narik napas susah, dan lendir itu keluar ketika gue ngangkat si bungsu dengan posisi kepala ngadep ke bawah, lendirnya jatoh. Kalo tadi pas doi masih idup gue ngelakuin hal itu, ngangkat si bungsu dengan posisi kepala ngadep ke bawah, kemungkinan lendirnya bakalan jatoh dan dia bisa napas lagi dong? iya ga?? kemungkinan besar dia masih hidup, masih bisa gerak kesana kemari dan... aaaaahhh tau ah!

Cukup deh. Gue gabisa ngelanjutin pembahasannya.

Friday, October 7, 2016

Biarkan Aku Menatapmu


"Kalo lulus mau ngapain deh wy?"

Pertanyaan template yang muncul dan ditujukan ke mahasiswa semester akhir. Kadang kalo gue udah males buat mikirin gue tinggal jawab 'jalanin aja dulu', 'kalau udah di jalanin?', 'baru deh mikir'. Bener loh, gue aja ngejalanin kegiatan sekarang berasa kaya ya-udah-lah-ya-masih-lama-juga. Terakhir gue ngomong gitu kayaknya semester awal deh, gue gak nyangka aja sekarang uda semester akhir, yaudah gue mulai jalanin aja dulu mikirnya belakangan. Menurut gue nanti pas udah lulus bakalan mulai mikir, mikir buat ngejalanin aja dulu.

Kebanyakan atau kedikitan kegiatan itu menurut gue serba salah, kalau banyak bakalan keteteran kalo dikit bakalan kebingungan. Bingung gegara gatau mau ngapain itu menurut gue gak enak sih, tapi sekalianya dapet kerjaan aduh malesnya setengah mati rasanya pengen tidur aja soalnya gue orangnya gampang cape atau lebih tepatnya.. kayaknya itu paling tepat deh. Biasanya kalo badan uda cape bawaannya pengen istirahat, gak, gak pengen tidur, gue kalo uda cape banget biasanya bakalan minta dipijitin entah sama siapapun itu entah bokap nyokap, temen, atau kalo gak ada orang gue mijetin diri sendiri.

Terakhir beberapa minggu lalu gue abis sakit (baca: masuk angin), penyakit langganan yang setiap seminggu sekali pasti kena. Kalo udah gitu obatnya cuma Tolak Angin aje. Tapi kali ini beda, dibarengin sama cape akhirnya bersatulah mereka berekonstruksi menjadi penyakit yang hirarkinya lebih mengerikan, flu. Gue pernah bilang flu itu penyakit paling gue gak suka, ribet. Apalagi sama pileknya, susah deh. Kalo idung uda kesumbat rasanya pengen ngamuk aja, mau napas susah, mau dibuang nyangkut, mau minum keselek apalagi kalo tidur, posisi apapun bermasalah.. pas terlentang ingusnya kaya ketelen gitu, kalo posisi samping kaya numpuk di satu sisi lobang hidung, kalo tengkurep seakan gue harus siaga sewaktu-waktu ingus itu keluar, akhirnya gue putuskan untuk tidur sambil berdiri, ternyata ingusnya ikutan berdiri sampe otak.

Kembali ke bahasan sakit masuk angin, pas itu gue nyari tempat pijet dan untungnya gue inget satu tempat pijet yang pernah gue kunjungin bareng temen, tepatnya nungguin temen gue mijet. Nah disitu tukang pijetnya cowo dan tuna netra tapi katanya pijetannya enak, berbekal pengalaman kata "katanya" gue pun menuju ke tempat tersebut. Disana gue disambut dengan baik dan mulailah pijet.

"Silahkan tiduran mas, bajunya dibuka aja, full body atau gimana?"
"Full body aja"
"Oke, masnya lagi cape atau gimana?"
"Cape mas, masuk angin juga nih karena kecapean"
"Oohh oke"

Pijet pun dimulai.
Asli, bener banget sih pijetannya enak banget, kenceng dan setiap dia neken tubuh gue seakan dia tau titik dimana gue bakalan merasakan sensasi sakit yang luar biasa. Apalagi pas dia mijet punggung gue, diteken banget trus didorong ke atas dan EERRGHH! perhatian, itu adalah bunyi angin yang keluar dari mulut gue, bukan dari pantat.

Untung tempat tidur pijetnya itu di bagian kepalanya ada bolongan gitu jadi muka gue gak harus kudepan di bantal trus dikit dikit narik napas kayak ikan paus. Pas tahak pun gue bisa dengan leluasa ngeluarinnya. Biasanya gue kalo mijetin orang pas masuk angin trus orangnya ngeluarin tahak gue ngerasa sukses banget, kan artinya gue berhasil ngeluarin angin yang ada di badannya dan akhirnya semakin bersemangatlah gue untuk mijet, itu gue. Asumsi kaya gitu pun gue gunakan ketika gue masuk angin juga, sebisa mungkin mau keluar apa engga pokoknya gue bakalan ngeluarin angin biar yang mijet ngerasa sukses dan dia gamau berenti mijetin gue, gitu.

Selesai dipijet full bagian belakang tubuh gue dia nanya "mau dikerik gak mas?" menarik, gue terima tantangannya. Sejujurnya gue sangat amat jarang dikerokin, karena gak ada yang mau ngerokin juga kali ya. Doi nyari koin gitu, gue nunggu sambil mejemin mata ngerasa pewe dan begitu dia dateng "KRRKKKK" AAAAAAAAA.

Sumpah, keroknya mantep banget, telaten abis. doi kaya sabar banget ngerokin gue setiap berapa centimeter dikerok, rapi banget gue bisa ngebayangin jaraknya itu spasinya gak beda beda bahkan gue sampai bisa ngebayangin jadinya kaya gimana. Tiap dikerokin aja badan gue agak gerak dikit gitu nahanin sakitnya. Mungkin di mata dia gue kaya ikan yang terdampar di darat.

Secara keseluruhan selama 1 jam setengah, pijetannya enak banget, terakhir kepala gue dipijet dan itu paling klimaks. Kepala gue selalu menjadi sumber masuk angin terutama bagian belakang. Tambah klimaks lagi begitu gue nanya berapa biayanya, dia dengan agak ragu-ragu mengatakan "40 ribu kalo gak keberatan.." Gue terharu, pijet 1 jam setengah full body + dikerokin kaya gitu cuma dengan 40 ribu dan kalo gak keberatan. Gue masih ngeliatin mukanya sambil tersenyum ingin memberikan jawaban yang membuat dia merasa nyaman. Tapi gue terlalu grogi karena di ruangan kecil itu cuma ada dia dan gue yang hanya berbalutkan boxer akhirnya gue cepet-cepet bayar sebelum digrebek.

Menurut gue pijet kaya gitu dengan harga 40 ribu itu sangat amat murah, gatau juga sih apa emang standarnya kaya begitu apa gimana. Mungkin aja harga tukang pijet di Jogja emang segituan sementara di Jakarta aja gue kalo mijet bisa sampe 200 ribuan, jelas jauh banget kan? 5 kalinya. Asumsi gue mengenai pijet di Jogja itu murah cuma bertahan sebentar sampe suatu ketika bokap gue lagi maen ke Jogja. Doi lagi ada kerjaan dan tinggal di sebuah hotel. Gue maen kesana nemenin bokap kemana-mana dan numpang makan makanan hotel. Di sebuah lorong menuju kamar gue ngeliat ada tempat spa & massage, gue berenti sejenak.

"Pa, pijet enak kali ya?"
"Mau? Yaudah"

Kita pun masuk dan disambut dengan 2 perempuan dengan umur kira kira 26an deh. Dijelasin kalo mau pijet sejamnya itu 150 ribu kalo 2 jam 295 ribu. BUSET! Gue sempet teriak gitu dalem hati yang paling dalem. Bagi bokap mungkin itu harga biasa kalo di Jakarta, nah gue yang sudah merasakan murahnya pijet dengan 40-ribu-plus-kerokan, itu harga bombastis.

"Yang 2 jam aja pak, dapet diskon"
"Diskon apaan cuma 5000"

Kata bokap gue gitu sambil bercanda.

"Mau gak kak?"
"Hmmm.."

Gue sempet bingung, iya gak ya? enak gak ya pijetannya? takutnya buang buang duit segitu mahal dan pijetannya gak enak, tapi kok bisa sampe segitu sih harganya? ada apa ya? gue semakin bertanya-tanya. Dari sekian banyak pertanyaan, gue cuma penasaran satu kok bisa semahal itu.

"Boleh deh"

Gue putuskan untuk menerima tantangan tersebut.

"Baik pak silahkan masuk sini"
"Kamu duluan aja, papa mau ke kamar dulu"
"Oke"

Gue dituntun oleh mbaknya yang akan mijetin gue ke sebuah lorong kecil di ujung lorong ada sebuah pintu.

"Silahkan masuk pak"

Dia ngebukain pintu dan begitu gue masuk selangkah, ANJRIT!
Gue bakal jelasin kenapa gue kaget, itu ruangan persegi lumayan agak gede dengan sebuah ranjang lebar dan ada bath tubnya, di atas ranjang uda tersedia berbagai macam minyak sementara di bath tub ada sabun beserta kembang-kembang bahkan yang paling mengejutkan gue adalah LAMPUNYA! ruangan itu lampunya remang-remang menuju gelap bahkan lo bisa merasakan di telinga lo ada setan yang membisikkan godaan-godaan untuk melakukan perbuatan yang belum pernah dan ga berani gue lakukan. Lo bisa bayangin kaya gimana ruangannya sejauh ini? oke kita lanjut, Bath tubnya berukuran kecil kira-kira untuk satu orang tapi di sampingnya ada tempat kaya buat duduk gitu dan asumsi gue adalah itu tempat orang yang gak berendem untuk menggosokkan punggung orang yang berendem kaya di pilem pilem anime jepang. Di deket pintu ada cermin gede banget hampir sepintu seakan sengaja dipasang agar kita bisa ngeliat kaya gimana tubuh kita dan hampir bisa ngeliat seisi ruangan. Selama berpikir begitu, gue berdiri terbujur kaku dengan imajinasi gue yang liar kemana-mana. Sungguh ini mengundang.

"Silahkan pak dibuka dulu bajunya, sebentar ya"
"I... iya.. mba..."

Pintu ditutup sama mbaknya dan tepat di hadapan gue, di pintu itu tertulis

"Dilarang melakukan perbuatan asusila"

JRENG JRENG JRENG~

Seakan sebuah soundtrack bermain di kepala gue, lagu romantis yang dark banget yang menyampaikan kesan bahwa inilah saatnya gue meluapkan singa yang tertidur bertahun-tahun. Sementara itu gue kebingungan, sendirian di ruangan maksiat ini tanpa gue tau harus ngapain. Padahal sama aja, simpel! persis kaya waktu gue pijet di tempat mas-mas 40 ribu itu, disuruh buka baju, udah, selesai. Tapi entah kenapa gue ngerasa canggung banget disitu, gue bingung harus gimana.. AH ditambah lagi pas gue buka baju dan celana.. GUE CUMA MAKE CELANA DALEM ANJIIIRR. Gue gatau itu muka gue uda kaya gimana, sebenernya kaga mau liat tapi tepat banget gue berdiri di depan cermin raksasa itu. Gue ngeliat diri gue tanpa baju, cuma make celana pendek dengan kedua tangan antara pengen ngelepas apa engga ngelepas apa engga. Masa gue cuma make celana dalem sih di pijetnya, sama cewe lagi, uda gitu ruangannya kaya gini duh engga banget deh gue ogah malu.

Di tengah konflik batin gue itu tiba-tiba pintunya kebuka dan masuklah mbak-mbaknya lalu menutup pintu kemudian duduk di atas kasur tersebut dengan mata yang ngeliatin gue. Disitu gue bertemu pandang. Sekarang tolong bayangin adegannya. Seorang wanita duduk menatap seorang pria yang berdiri telanjang dada dengan kedua tangan mau ngelepas celana pendeknya. Film abis.

"Silahkan pak, ini handuknya"
"Iya..."

Mbaknya ngasihin handuk ke gue dengan maksud untuk ngebalutin celana dalem gue. Tapi gue tetep malu lah. Masa iya gue ngebuka celana dan ngebiarin perempuan itu melihat diri gue dengan hanya celana dalem, engga, engga bakal. Akhirnya dengan keuletan gue, celana pendek gue balut dengan handuk dan secara perlahan gue ngelepas celana pendeknya dari dalem. Susah banget, soalnya celana jeans dan agak ketat gitu jadi gue bener-bener berusaha banget, ngelepas kancingnya, nyari resletingnya, narik turunnya, gue sempet ngeliat diri gue di kaca, Ya ampun Awy baru kali ini kamu benar-benar berusaha sekeras ini ya. Kampret. Sementara itu gue sempet ngelirik ke arah mbaknya, DOI MASIH NGELIATIN GUE DENGAN POSTUR DUDUK FORMALNYA. Gila! Ini kegilaan yang gila! Mbaknya seakan emang udah di briefing pokoknya apapun yang terjadi S.O.P mu adalah duduk formal dengan kedua tangan di atas sela-sela pahamu, yang kiri di bawah yang kanan di atas, tersenyum, tatap dan tunggu, titik. Anjrit sementara gue.. mati-matian ngebuka celana supaya itu orang gak ngeliat celana dalem gue. Dia cuman ngeliatin gue dengan senyumnya yang maha banyak arti itu. This is madness.. Akhirnya celana pendek gue berhasil gue buka dan gue gantung.

"Silahkan tiduran pak"

Di telinga gue kedengerannya dia ngomong "Sempaknya bagus pak"

Baru aja gue naik ke tempat tidur dan baruuu aja gue pengen tiduran tengkurep dalam posisi agak nungging gitu tiba-tiba si mbaknya dengan secepat kilat narik handuk yang gue balut di celana dalem gue dan melebarkannya untuk menutup seluruh tubuh gue bagian belakang. Jujur, pas dia narik handuk itu gue syok sampe gabisa ngerespon tindakannya itu. Terlalu mendadak, terlalu cepat, terlalu agresif dan berbahaya. Celana dalem yang udah susah payah gue sembunyiin dengan mudahnya dilihat cuma dalam sepersekian detik. Akhirnya gue tengkurep dengan pikiran gue yang mengatakan "udah gak perawan lo wy".

Berbeda dengan kasurnya mas 40 ribu, disini gue kudepan pake bantal dan gue harus narik napas sedikit sedikit. Gue agak kesel juga, disini kayaknya cuma gue yang berperang melawan batin gue, sungguh tidak adil, cuma gue yang dibuat malu dengan memperlihatkan bentuk tubuh gue, dipegang pegang, dielus elus. Baru kali ini gue merasakan tidak enaknya dipijet, tiap tekanan tangannya bukannya kerasa enak malah kerasa aneh. Gue sempet berpikir jangan-jangan dengan harga hampir tiga ratus ribu itu sebenernya ini adalah pijet plus plus yang tersembunyi. Akh!! Gue panik, kalo emang beneran, gue gatau harus bertingkah kaya gimana, gimana caranya supaya keliatan kalo gak baru pertama kali, kaya gimana orang yang keliatannya uda pro masalah ini, gue gatau! Untuk mencairkan suasana, gue harus ngomong, gue harus ngomong!

"Bapak disini lagi ada kerja atau cuma jalan-jalan?"
"Hah? emm.. lagi ada kerja.."
"Dimana pak?"

Gue heran, kok dia manggil gue pak pak terus, apa emang gue kaya bapak-bapak? atau jangan-jangan itu adalah salah satu cara mereka buat narik hati pelanggan pelan-pelan? terus kalo gue uda kebawa suasana, pelan-pelan gue bakal deketin dia... deketin dia.. Trus digampar, "ngapain lo deket deket setan!"

"Saya kerja mbak bareng bapak"
"Ooh aslinya mana ya pak?"

Gue melakukan obrolan ringan sama dia sembari menghilangkan hasutan-hasutan jin yang gue yakin lagi pada ngelilingin gue. Tapi gue ngerasa gaenak sama mbaknya karena gue selalu dipanggil pak akhirnya di sebuah pertanyaan yang dia lontarkan, gue mencoba untuk jujur.

"Aku masih kuliah mbak di Jogja sini, Bapak lagi ada urusan jadi aku temenin"
"Ooh masih kuliah.."

Tiba-tiba suasana hening. Asli itu hening. Mbaknya seakan uda gak interest lagi buat melakukan obrolan sama gue. Dia bener-bener diam sediam diamnya orang diam. Gue bisa bayangin yang ada di pikirannya itu  "idih lebih muda dari gue, males banget deh, disuruh mijetin lagi, pasti ni bocah mikir pengen ngelakuin hal yang engga-engga sama gue, hellooow sadar diri kaleee, umur lo berapaa?? ih najis dasar anak muda jaman sekarang, maunya begituan melulu hhh" WOI!! gue cuma minta dipijet kali!!

Setelah beberapa lama terjadi keheningan diantara kita dan gue berpura-pura untuk tidur supaya gak canggung, doi tiba-tiba...

"Misi ya mas"
"Ha?"

Doi naik ke atas pinggang gue, dia duduk disitu dan mijit punggung gue secara perlahan naik turun. Gila. Lagi-lagi doi melakukan posisi yang menantang. Gue curiga dia emang dibayar untuk melakukan itu, jangan-jangan kenapa harganya bisa sampe tiga ratus rebu itu gara gara ini. Pantesan ada tulisan dilarang di pintu, pantes ada cermin gede di dalem ruangan, pantes sidang Jessica gak kelar-kelar, ternyata semuanya gara-gara duit.

Gue yakin seyakin yakinnya kalo semisal yang dipijet ini bukan gue tapi sesosok pria berumur agak tua yang sudah terlalu lama menjomblo, ga punya duit dan pekerjaan, yang kegiatannya cuma nontonin tv di burjo sambil seenaknya megang remot gonta ganti channel, pasti udah kemakan godaan jasmaniah dan dengan cepat mengunci pintu, melucuti pakaian dan melakukan perbuatan anjing sila. Tapi mengingat harganya mahal, gue rasa pria ga punya duit ini gak bakalan kesampean mijet disini.

Lama dipijet, gue kepikiran satu hal, cuma satu hal yang sangat amat gue khawatirkan. Gimana kalo dipijet di posisi terlentang? Gue gabisa bayangin, gue takut, takut kebablasan, sabar mungkin emang gada batasnya tapi kalo godaan dia melebihi kesabaran gue mungkin gue bakalan balik ngegodain dia aja deh biar dia yang ngerasain susahnya sabar.

"Udah mas, sekarang balik badan"

INI DIA!

Gue ngebalik badan selama sekitar 2 detik dan gue berani bilang, itu adalah 2 detik terlama di hidup gue. Selama gue pengen balik badan, seakan sekeliling gue menjadi lambat, otak gue berpikir cepat apa yang harus gue lakukan. Sementara gue ngebalik badan, handuk yang nutupin tubuh gue sudah diangkat oleh mbaknya dan itu berarti ketika gue balik badan, doi bakalan melihat tubuh bagian depan gue yang cuma berbalutkan celana dalam. Gue berpikir, apa yang harus gue lakukan? apa ketika gue balik badan gue harus berteriak gempa? sempet mau gitu tapi imajinasi liar gue malah memberikan bayangan pas teriak gempa ternyata mbaknya takut dan lompat ke pelukan gue dan gue mati syok. Akhirnya setelah gue berhasil membalik badan, si mbaknya dengan cekatan menutup tubuh gue dengan handuk tanpa melihat tubuh bagian depan gue. Gue langsung mejemin mata dan pura-pura tidur. Pijet dilanjut dalam posisi paling tidak mengenakkan untuk bertahan hidup. Asli, berat banget, kalo ini adalah game The Sims mungkin karakter gue udah merah semua kali.

Setelah selesai dipijet, mbaknya mempersilahkan gue untuk mengenakan baju kembali. Gue duduk dengan acting pura pura abis bangun tidur gitu dengan tangan yang menahan handuk untuk terus menutupi tubuh gue. Gue gak abis pikir, dua jam itu merupakan pertarungan paling sengit selama gue hidup, bahkan gue gak merasakan kenyamanan abis dipijet yang ada malah cape gue berubah jadi stres. Feng Shui ruang pijetnya kurang tepat, untunglah mbaknya tidak mengenakan pakaian ketat atau yang mengundang. Kalau sampai kejadian, bisa hancur masa depan barbie.

"Udah mas, silahkan dipakai lagi bajunya"

Gue diem, gue liatin mbaknya, gue melotot sedikit. Dia kembali duduk di posisi awal dengan pose formalnya, memperlihatkan senyum di bibirnya seakan berkata, "Biarkan aku menatapmu mengenakan pakaian".







Monday, July 11, 2016

Edisi Pertama Kali: Jatuh Cinta Sama K..



Mari kita lihat.
Jatuh cinta, oke, 2 kata yang dimiliki setiap makhluk hidup. Bukan cuma manusia, binatang pun jatuh cinta, tumbuhan juga sama, jin dan malaikat pun juga merasakan jatuh cinta, cuma gue yang belom merasakan jatuh cinta. Dulu. Pas masih SD, kecuali sama orang tua.

Menurut wikipedia, cinta adalah sebuah emosi dari kasih sayang yang kuat dan ketertarikan pribadi.
Menurut wikipedia, emosi adalah perasaan intens yang ditujukan kepada seseorang atau sesuatu.
Menurut wikipedia lagi, kasih sayang adalah status kejiwaan yang disebabkan oleh pengaruh eksternal.
Jika kita gabungkan, Jatuh Cinta memiliki arti emosi intens kepada seseorang karena status kejiwaan yang kuat dan pribadi eksternal yang jatuh.
Artinya apa? Yap. Ini artinya, jatuh cinta tidaklah mudah tapi bisa dilakukan.

Oke uda cukup gajelasnya.
Simpel sebenernya, di edisi pertama kali, kali ini gue mau ngebahas gimana pertama kalinya gue merasakan yang namanya jatuh cinta. Well, kedengarannya bakalan jadi sebuah cerita yang romantis sih dan kemungkinan gue bakalan nangis ketika ngetik ini......

Waktu gue masih SMP kelas 1, gue masih polos polosnya, lugu lugunya, bego begonya. Gue sekolah di sebuah gedung yang katanya sekolah favorit pada masanya di daerah gue. Disana gue menjalani kehidupan sehari hari sebagai seorang introvert dengan teman seadanya yang kadang kala kalo gue maen bareng mereka, gue kehilangan intro nya sehingga jadilah vert. Tambahin per di depannya. Pervert.
Gue merasa cukup kok dengan jumlah teman gue segitu karena waktu itu gue ngerasa udahlah ngapain punya temen banyak-banyak, nanti malah bingung mau main sama yang mana dulu. Dominannya, gue punya banyak temen cowo ketimbang cewe, kenapa? bukan karena gue pervert, tapi karena emang gue lebih nyaman aja maen sama cowo, bukan karena gue homo, tapi karena emang gue nyambungnya bercandaan sama temen temen gue yang cowo.

Di tengah jumlah temen-temen SMP gue yang minimalis tapi pasti itu, di rumah, gue punya temen main juga yang mana merupakan sodara gue dan lo mau tau apa? Dari sinilah kisah cinta gue berawal. Sebenernya yang paragraf di atas tentang hidup gue di SMP itu gak penting-penting amat jadi boleh aja gak dibaca.

Berawal dari gue menonton sebuah film Drama Jepang berjudul Kurosagi, mungkin ada yang tau? Drama itu diangkat dari manga berjudul The Black Swindler. Tentang seorang penipu yang menipu penipu tapi demi kebaikan. Di drama tersebut, pemeran utamanya adalah Yamapi yang merupakan idola gue semasa dulu, gue ngidolain dia banget dari cara ngomong, gaya rambut, style berpakaian dan gimana dia bisa memunculkan karismanya cuma dengan kedip. Gue sempet ngelakuin kedip itu tapi hasilnya gue kedip selamanya karena digampar sama cewe yang gue kedipin.

Nah di drama tersebut, pemeran utamanya ini punya seekor kucing anggora berwarna hitam yang menurut gue itu lucu. Gue pengen punya kucing. Gue ngomong ke nyokap 'Ma, aku mau punya kucing' dan dengan tegasnya nyokap gue berkata 'gada duit'. Knocked Out! Tapi gue ga nyerah sampe situ, gue tetep pengen punya kucing, gue pengen ngerawat kucing, gue pengen berdialog dengan kucing, gue kucing!!

Tapi kalo gue flashback lagi, awal pertama gue pengen melihara kucing dan tertarik dengan kucing bukan disitu. Dulu lagi, pas masih SD, dalam perjalanan pulang ke rumah, di pinggiran lapangan sepak bola, gue menemukan 3 ekor bayi kucing yang baru lahir. Cuma bertiga tanpa ada hawa kehadiran orang tuanya.

"Kasihan sekali kucing ini, pasti ibunya hamil di luar nikah dan ditinggalkan"

Begitu pikiran gue karena masih kecil juga kan jadi wajar aja.
Gue gamau ninggalin mereka bertiga, gue takut nanti ada anjing jahat yang malah makanin bayi kucing itu. Akhirnya gue ambil kantong plastik, gue masukin bayi kucingnya, gue bawa pulang naik sepeda. Dalam perjalanan pulang, gue keinget sama perkataan bokap dan nyokap kalau gue gak dibolehin melihara binatang kalau gak bisa ngurusnya. Yah, tetep aja gue gamau ninggalin 3 kucing itu. Gue umpetin ke dalem tas akhirnya.. bego bat gue ya ampun kalo dipikir-pikir lagi sekarang...

Sampe di rumah, gue taro tas dan anak kucingnya. Gue melakukan kegiatan selayaknya yang biasa gue lakukan supaya tidak timbul kecurigaan yang maha sangat oleh orang tua gue. Gue makan tetep pake tangan kanan, nonton tipi gak merem, mandi pake aer dan sebagainya. Semua berjalan dengan aman hingga akhirnya di suatu malam, bokap bilang dia gak bisa tidur karena terdengar bisikan suara aneh. Nyokap gue yang takutan dengan sigap mencari Al Quran untuk dijadikan senjata sedangkan gue cuma berharap arah suara bisikan itu bukan ke 3 bayi kucing yang gue bawa. Bokap gue gelar sejadah dan dengan khidmat membacakan zikir zikir supaya terhindar dari bisikan-bisikan aneh itu. Gue gak nyangka, efeknya sekuat ini cuma gara-gara gue ngebawa bayi kucing. Bokap gue, sambil ngebawa tasbih, berjalan mengelilingi seisi rumah buat nyari asal suara itu. Akhirnya ketemu. Bener banget. Dari tas gue. Which means, kucing-kucing itu.

"Kucing darimana ini wy?" tanya bokap
"Dari lapangan pa, kasian gak ada yang jagain jadi aku bawa pulang.."
"Kucingnya masih kecil, mending kamu balikin kesana, kasian pasti Ibunya nyariin"
"Tapi pas aku disana gak ada Ibunya.."
"Ibunya lagi nyariin mereka makan, umur mereka masih bayi, mungkin 3 bulan, masih butuh susu dari ibunya sendiri, emang kamu punya susu ibunya mereka?"

Yap. Gue bingung setengah mati. Di satu sisi bokap ada benernya juga, apa jadinya bayi tanpa susu ibunya? Gatau harus apa, gue juga sangat yakin gue gamungkin bisa ngebesarin 3 bayi kucing itu sendirian sedangkan kondisi gue sendiri masih anak-anak. Gue ngeliatin ketiganya, mereka masih bayi, kecil banget, ngeong pun kadang kenceng kadang pelan. Tiap mereka ngeong, gue ngerasa kaya mereka sedang berusaha sekuat tenaga untuk memanggil sosok ibunya dan meminta perlindungan dari manusia yang ada di hadapannya, yaitu gue. Akhirnya, dengan perasaan setengah tidak yakin, gue balikin ketiga bayi kucing itu ke tempat dimana pertama kali gue temuin. Gue masukin lagi ke plastik dan gue bawa pake sepeda. Sampe disana, gue letakkan ketiga bayi kucing itu seperti semula, tapi gue gak setega itu buat ngelepas mereka. Gue nemenin mereka, gue inget banget itu adalah waktu yang lama tapi terasa sangat cepat buat gue. Gue maen bareng mereka, mereka ngeong-ngeong, lagi, gue yakin mereka manggil Ibunya. Gue ngeliatin arah mereka mengeong, tapi hasilnya nihil. Tidak ada jawaban dari Ibunya. Gue ngerasa bersalah, jangan-jangan selama gue ngebawa mereka pulang, Ibunya nyariin mereka kemana-mana, gue ngebayangin waktu Ibu kucing itu balik ke tempat anaknya dan tidak ada, pasti panik dan kagetnya udah gak karuan.

Gak ada jawaban, gue makin merasa bersalah. Kepikiran, gue pengen ngebawa mereka pulang lagi, tanggung jawab. Gue bakalan ngurus bayi bayi kucing ini. Gue gak yakin gue bisa ngerawat mereka dengan baik tapi gimana? Gue rasa ini emang salah gue sendiri karena udah ngambil keputusan yang cukup bodoh tanpa pikir panjang dan ngebawa kabur bayi yang bukan milik gue sendiri. Di tengah kegalauan gue itu, tiba tiba gue ngeliat sesosok kucing gede yang berjalan ke arah gue dan 3 bayi kucing yang ada di dekat gue. Gue ngeliatin kucing itu dan kucing itu juga ngeliatin gue. Ketiga bayi kucing ini kembali mengeong ke arah kucing itu dan lebih keras dari sebelumnya. Tiba-tiba kucing gede itu berlari menghampiri ketiga bayi kucing ini dan mengendus-endus untuk meriksa apa benar anak-anaknya atau bukan, gue mundur pelan-pelan karena gamau ganggu reuni keluarga itu. Lalu, sepertinya benar, kucing gede itu tidak lain adalah Ibu dari ketiga bayi kucing tersebut. Dia mengeluskan kepalanya ke bayi-bayi kucing itu lalu tiduran di tanah dan memberikan susunya kepada bayi-bayi kucing itu, dengan cepat ketiga kucing itu langsung menyerbu susu Ibunya. Gue ngeliatin mereka, kalo lo mau tau, sebagai seorang anak SD, itu adalah pemandangan terindah yang pernah gue liat. Gue gak pernah nyangka bakalan sedramatis itu pertemuan binatang. Orang tua dimana aja sama, baik manusia atau binatang. Anak adalah sosok yang sangat mereka sayangi. Selama itu gue pikir binatang gak punya perasaan, mereka cuma hidup ala kadarnya dan sebebas itu, tapi ketika gue ngeliat bagaimana Ibu kucing dan ketiga anaknya melakukan komunikasi, di hati gue terbesit sebuah perasaan yang seakan mengatakan 'Lo suka kucing wy'. Gue jatuh cinta sama kucing.

Berbekal dari kejadian itu, gue punya pandangan agak berbeda dengan kucing. Tapi tetep, gue gak dibolehin melihara kucing karena emang gue pasti gabakalan sempet ngurusnya dan takut malah nyakitin kucingnya. Akhirnya selama SMP dan SMA pun gue habiskan dengan tidak memelihara kucing. Gue terlalu fokus dan sibuk menghadapi kehidupan gue sendiri, mikirin masa depan mau jadi apa kalo uda gede hingga akhirnya gue bener-bener lupa semua tentang kucing, gue gak terlalu sepengen itu melihara kucing. Sikap dan pemikiran kecil gue yang serba gampang, cepet baper itu jadi hilang seketika mengikuti pertumbuhan gue yang semakin dewasa. Bahkan gue hampir lupa kalo gue pernah jadi anak-anak.

Sampailah gue di masa kuliah. Pas itu bokap kebetulan lagi berkunjung ke Yogya, gue samperin dong, ngobrol-ngobrol dan gue mendapat kabar bahwa adek gue, Hayer, melihara kucing.

"Kok bisa??"
"Yah dia juga kaya kamu, tiba-tiba bawa pulang ke rumah"
"Anak kucing?"
"Kucing remaja gitu deh, katanya kucingnya ibu kantin tapi karena libur takut gak ada yang urus, jadinya hayer bawa pulang.."

Ternyata emang buah jatuh gak jauh dari pohonnya.

Gue ngeliat foto kucingnya dari hape bokap.


"Siapa nama kucingnya pa?"
"Telon.."

Gue liatin sosok Telon. Dari kepala sampai kaki. Bokap juga ngasih video waktu Telon maen sama yang lainnya. Telon keliatan lincah, kesana kemari. Gue ngeliat dia kaya bahagia banget bisa dipelihara gitu, tinggal di rumah dan jadi kucing rumahan. Waktu itu juga yang ada dipikiran gue cuma satu, gue mau ketemu sama Telon.

Selesai menjalani semester dahsyat di kuliah, gue balik ke rumah menjalani liburan panjang bulan puasa. Pertama kali pertemuan gue dengan Telon. Gue nyamperin Telon, dia gak kabur, malah nungguin gue, gue datengin, gue liatin mukanya, dia ngedeketin gue, dia mau ngendus gue, trus gue tampar mukanya, oke yang ini gue bercanda.
Gue maen-maen ama Telon, kucingnya Hayer, bisa dikatakan sudah pintar, bahkan saking pintarnya, dia bisa ngerjain tugas sekolahnya Hayer. Dia juga cepet banget, kalo pengen boker pasti langsung lari menuju toilet, pernah sekali gue pengen boker tapi keduluan sama Telon, dia masuk kamar mandi dan ngunci pintu seharian. Sial.

Kadang-kadang Telon maen ke kamar gue tiap tengah malem, maklum gue tiap tengah malem biasanya belom tidur. Telon kayaknya tau kalo gue belom tidur, dia garuk garuk pintu kamar gue. Gue tau tapi gue diemin aja. Tiba tiba dia ngebuka pintu, trus masuk sambil jalan pake 2 kaki, gue pingsan karna terlalu kaget.
Tiap malem kalo gue denger suara pintu kamar digaruk-garuk, uda apal banget deh. Telon minta ditemenin, yaudah gue buka dan gue biarin dia masuk ke kamar. Di kamar gue, spot yang paling dia suka adalah di pojokan tembok di atas kasur. Itu juga spot gue. Karena AC nya dingin banget dan cuma disitu yang gak kena langsung sama AC. Akhirnya gue berantem ama Telon dan selalu gue yang duluan yang kalah.



Gak cuma seneng mojok, Telon juga seneng banget gangguin gue yang maen laptop. Lagi ngetik atau browsing tiba-tiba dia jalan dah di keyboard gue, keinjek-injek. Bahkan yang luar biasanya, doi kok bisa-bisanya dari sekian banyak tombol keyboard, malah neken alt+f4 sehingga menutup microsoft word gue. Pernah juga di sela gue lagi seru nonton pidio di youtube, doi naik ke punggung gue dan tidur disitu. Pewe banget deh, gue juga pengen tidur kaya gitu di punggung dia. Tapi tetep seru sih, biasanya kalo udah malem gitu gue cuma fokus mantengin laptop browsing sana sini tapi setelah ada Telon, gue jadi lebih sering browsingan bareng dia, kadang dia bandel gitu suka buka situs porno tapi gue larang karena dia sendiri gak make baju.

Telon lumayan menghidupkan seisi rumah, karena usil dan petakilan, doi jadi bikin geger siapa aja yang dia samperin. Tapi gue gak terlalu sering main sama dia, toh itu juga kucingnya Hayer. Hingga akhirnya di suatu waktu, bokap gue pulang dengan membawa sebuah kardus yang bergerak kesana kemari. Begitu gue buka.



"Namanya siapa?"
"Blonteng, ini kucing temen Papa, dikasih sama dia"

Blonteng menjadi keluarga baru. Badannya lebih kecil dari Telon, perkiraan umur tuaan Telon. Jenis kelamin juga beda, Blonteng cowo dan Telon cewe. Gue gatau kenapa tapi Telon dan Blonteng kayaknya gak akrab soalnya pas Blonteng dikeluarin dari kardus dan ngeliat seisi rumah buat perkenalan, Telon langsung kabur gitu. Tiap Blonteng nyamperin, Telon langsung minggat. Kalo diibaratin manusia, ada cowo gak dikenal masuk ke rumah lo dan di rumah itu cuma ada satu cewe. Si cowo gada niat jahat, cuma pengen kenalan tapi si cewe kege'eran dan ngira mau digodain jadinya pergi-pergian. Nah itu yang terjadi juga sama Blonteng Telon, akhirnya karena kasihan, gue tarik si Telon, gue pegangin trus gue taro di depannya Blonteng persis. Mereka diem dieman, saling liat liatan trus Telon nampar gue seraya ngomong 'eh kampret gausah sok nyomblangin deh lo'.

Bisa dibilang Blonteng ini lebih hiperaktif ketimbang Telon, maklum lah umurnya juga masih anak anak. Udah gitu dia kaya belagu gitu, entah karena cowo kali ya. Kalo gue ngasih makan, pasti yang dateng duluan itu si Blonteng dan dilahap abis sama dia. Jadi gue harus nyediain makan di 2 tempat yang berbeda. Ditambah lagi kasus tiap malem juga sama, Telon masih suka maen ke kamar gue kalo kondisi rumah udah gelap, sepi dan pada tidur. Kaya biasa deh dia pengen ditemenin, garuk-garuk pintu kamar dan gue buka. Tapi kali ini gak cuma Telon, Blonteng pun ikutan masuk. Jadilah di kamar itu ada gue, Blonteng dan Telon. Gue sih gak masalah, cuma gue ngerasain ada situasi yang awkward diantara mereka berdua. Gimana engga, mereka berdua diem dieman gitu kaya gatau mau ngomongin apa. Persis situasi dimana ketika lo lagi duduk sebelahan sama cewe yang lo baru aja kenal dan bingung mau ngomongin apa. Gue ngeliatin mereka lucu banget, diem, diem, kadang ngeliatin satu sama lain. Pas Blonteng mau nyamperin, Telon mundur. Trus mereka duduk lagi, gue liatin, gue liatin, tau tau Blonteng ngomong 'apa kabar lo?'. Gue pingsan lagi.


Dari sini tiap malem gue semakin menjadi jadi, gue ditemenin sama dua kucing yang siap tidur di punggung gue kalo gue tengkurep. Kalo maen laptop, Blonteng pasti tiduran di sebelah gue dan ikut ngeliatin apa yang gue liat. Kadang kalo gue lengah dia langsung buka situs porno, tapi lagi lagi gue larang karena dia juga ga make baju.

Seenggaknya gue jadi punya temen maen kalo lagi bete. Ini yang gue pengenin waktu kecil dulu. Ada binatang di rumah yang bisa diajak maen. Nah tapi kalo gue pikir lagi, kayaknya gue yang diajak maen sama mereka. Lucunya lagi, si Blonteng ini paling manja, dia seneng banget nyamperin kaki gue trus ngelus ngelus kaya minta digendong. Kalo udah di gendong, wah langsung dia kalem banget kaya bayi, trus matanya merem mau tidur. Selalu kaya gitu, sementara si Telon yang notabenenya lebih tua, cuma ngeliatin aja dan merasa 'ah dulu gue udah pernah digituin, biarin.. biarin.. bangke ngiri gue'.

Suatu waktu, gue pulang ke rumah. Dari luar kedengeran rame banget di dalem rumah. Gue masuk dan gue kaget. Engga, bukan kucingnya mati. Malah nambah, Nj, ade gue yang paling muda ternyata ngebawa satu kucing lagi. 


"Namanya?"
"Masbro"

Kucing pesek dan kecil walaupun bulunya tebel. Kasusnya sama kaya pas Blonteng pertama kali mendarat di rumah gue, Telon gak suka sama Masbro. Dia kabur terus, posisinya emang Telon udah menginjak umur dewasa sedangkan Masbro ini keliatannya seumuran Blonteng. Masbro juga cowo jadi gue gak heran ngeliat Blonteng dan Masbro keliatan akur. Malah Blonteng yang nyapa Masbro duluan. Mereka kaya berkenalan dan Blonteng ngenalin seisi rumah, gue yakin banget si Blonteng juga ngasih tau kalo tiap malem semisal bete atau bosen main aja ke kamarnya Awy trus gangguin dia.

Yap, bener aja. Kali ini 3 kucing yang maen ke kamar gue dengan situasi yang lebih awkward dimana Telon selalu memasang kuda-kuda siaga dan matanya terkunci kearah Masbro kemanapun dia pergi. Gue bingung, Blonteng juga, gue ngeliatin Blonteng dan dia juga ngeliatin gue seakan kita berdua punya pikiran yang sama 'gue harus gimana nih?'. Sempat kepikir buat ngedeketin Telon dan Masbro secara paksa tapi gue takut dikatain sok nyomblangin lagi.

Masbro ini juga bisa dibilang lumayan aktif, dia mondar mandir kesana kemari. Kalo mau makan juga pasti nyamperin gue. Kenapa gue? Soalnya Nj sibuk maen laptop melulu ngegame. Jadi gue yang ngurusin si Masbro. Ditambah lagi dia juga sama kaya Blonteng, seneng maen di kaki orang. Kalo gue elus-elus rasanya enak dan dia juga kaya seneng gitu, langsung bebaring manja trus meremin matanya. Blonteng juga ikut-ikutan minta digituin, cuma Telon yang engga. Doi kayaknya udah benci akut deh ama Masbro, susah banget dideketinnya. Tapi seenggaknya tidak terjadi pertengkaran hebat diantara mereka.

Semua berjalan fine fine aja selama pemeliharaan, Telon, Blonteng, Masbro keliatan girang-girang aja. Tiap malem juga gue pasti maen ama mereka, cuma Telon yang makin jarang maen ke kamar, mungkin gara-gara Masbro. Hingga suatu waktu terjadilah satu kejadian yang gak akan pernah gue lupain. Bisa dibilang sebenernya inti dari cerita kali ini adalah kejadian itu.

Gue baru pulang ke rumah abis dari acara sama temen-temen gue. Kondisi udah malem jam 9. Gue masuk ke rumah terus seperti biasa gue ngecek dimana Telon, Blonteng dan Masbro. Telon Blonteng lagi akur di dapur belakang saling tiduran, tapi Masbro gak ada disana. Gue gak nemu Masbro dimana. Gue cari ke seisi rumah gak ketemu.

"Je, Masbro mana?"
"Gak tau, tadi ada disitu"

Gue gak nemu, trus duduk di sofa. Gak lama tiba-tiba Masbro nongol dari kolong sofa trus nyamperin gue. Kaya biasa, dia ngelus kepalanya ke gue. Ngeliat itu langsung aja gue angkat dan gue taro di pangkuan gue. Gue elus bulunya, gue sisir sisir. Trus gue maen-maen ama dia kaya biasa. Dia kaya gada semangat gitu. Nah gue bingung dong. Soalnya dia kaya lemes banget, dia tiduran di pangkuan gue, trus kepalanya bener-bener ditaro gitu kaya ngerasa berat banget. Udah gitu kalo mau jalan lama banget bangunnya.

"Je, Masbro kenapa?"
"Gak tau, kenapa emang?"

Nah malah ditanya balik gue.
Gue makin bingung, ini kenapa tiba-tiba jadi kaya gini. Padahal tadi pagi masih fine-fine aja. Jangan-jangan belom dikasih makan. Gue ambilin makan dan gue bawa ke Masbro. Dia ngendus endus tapi gak dimakan. Kenapa ini? Masa sakit sih? Gara-gara apa?

Gue taro lagi si Masbro di pangkuan gue. Gue elus-elus karena gue gatau harus gimana. Dia keliatannya lemes banget, gada tenaga. Gue liatin dia, kepalanya gerak dan matanya natap gue dalem dalem. Gue ama dia saling pandang dan lo tau apa? Masbro seakan memohon ama gue buat diobatin. Gue bisa ngeliat matanya kaya nyimpen rasa sakit yang parah, matanya kaya ngomong ama gue meskipun sebenarnya gak ada dialog antara gue ama dia. Gue ngeliat kehidupan, ini pertama kalinya gue bertatapan langsung dengan binatang yang sakit, gue sadar binatang juga punya kehidupan kaya manusia, dia juga ngerasain sakit. Gue paham banget apa yang dirasain soalnya gue juga pernah sakit. Tiba-tiba hati gue bergetar, lebay sih tapi emang ini yang terjadi.


Gue gatau menau masalah kucing. Selama ini gue pikir gue udah cukup tepat nanganin kucing. Tapi pas beradepan ama yang kaya gini, gue cuma bisa diem gatau mau ngapain. Akhirnya gue nanya Lana temen gue, doi juga melihara kucing dan lebih pengalaman timbang gue.

"Lan Masbro lemes banget deh, kenapa ya?"
"Sakit kali wy, mungkin ada bakteri tuh, di bulunya ada bercak item gak?"

Gue cari-cari, ada sih item-item tapi gatau itu bercak apa bukan. Gue gak yakin, akhirnya Lana gue suruh aja ke rumah. Bokap nyokap gue uda pulang dan langsung gue kabarin kalo Masbro sakit. Posisinya Masbro udah lemes banget, dia kaya mau mati. Jujur gue kebingungan harus gimana, Gue cuma bisa ngelus ngelus dan nemenin dia.


"Sakitnya kenapa?"
"Gatau, ini lagi ngabarin Lana siapa tau dia ngerti"

Gak lama Lana dateng ke rumah dan dia ngecek tubuh Masbro. Diliat dikit-dikit, nyari bercak item yang menurutnya pertanda kena semacam bakteri.

"Gue kurang tau sih wy kenapanya, tapi kayaknya dia kena virus, mending dibawa ke dokter"
"Jam malem gini masih buka lan?"
"24 jam kok"

Bokap nyokap pun nyuruh gue ngebawa Masbro ke dokter. Gue masukin Masbro ke kandang kecil biar gampang dibawanya. Gue kaget lagi begitu gue ngangkat Masbro make satu tangan dan megang badannya, itu kecil banget. Gue bener-bener kaget pas tau ukuran badannya itu ternyata kecil tapi keliatan gede karena bulunya lebat. Gue genggam badannya aja jari jempol dan jari tengah gue masih bisa ketemu. 

Gue ke dokter hewan di daerah Ragunan naik motor. Selama dalam perjalanan, gue terus ngeliatin Masbro di dalem kandang. Dia ngeliatin gue kaya ketakutan gitu. Sesampainya di dokter hewan, langsung registrasi dan menunggu panggilan. Sementara Lana regis, gue ngeliat sekeliling ada banyak banget hewan yang dirawat inap, mayoritas sih anjing dan kucing. Gue nungguin dan gak lama giliran Masbro. Kita masuk.

Di dalem sudah ada dokter yang menunggu. Gue bingung harus bertindak gimana karena ini pertama kalinya ke rumah sakit.

"Siapa nama kucingnya?"
"Masbro dok"
"Coba masbronya ditaro di atas situ"

Asisten dokter dengan sigap membantu, Masbro diletakkan dan ingin diperiksa temperatur tubuhnya lewat pantat. Pas banget mau masukin termometer tiba-tiba Masbro berontak ngelawan gitu. Gue dengan begonya cuma diem dan ngeliatin sementara si dokter tersebut langsung berdiri dan nyamperin Masbro, megang kepalanya dan ngomong

"Ssshh.. tenang yaa, tenang.. gak apa apa kok, ini cuma sebentar aja"

Gue liatin dokter itu, penanganannya gak jauh beda kaya kalo ada anak kecil ketakutan. Masbro pun diem dan terlihat lebih kalem setelah digituin. Dokternya ngeliatin mata Masbro karena udah lebih tenang.

"Dia stres banget ini mas.."
"Kenapa ya dok?"
"Yah bisa macam-macam, di rumah ada kucing lain?"
"Ada 2 dok dan salah satunya yang cewe itu gak akur sama dia"
"Masbro pendatang baru?"
"Iya dok"
"Ya wajar, soalnya kalo kucing itu emang ada perebutan kekuasaan, kucing yang lebih lama tinggal di rumah, pasti akan ngerasa dituakan dan berkuasa"

Gue ngedengerin segala penjelasan dokternya tentang kucing. Gue baru tau semua itu, masalah kekuasaan, pendekatan kucing yang satu dan yang lain, makanan dan semacamnya.

"Trus juga ini sebaiknya divaksin mas tapi gak bisa karena dia kurus banget, harus digemukin dulu sedikit"
"Gimana caranya dok? Makan aja dia susah banget"
"Ini masih muda, itungannya masih anak-anak, jangan dikasih makan makanan yang keras, sama kaya bayi manusia, mereka harus dikasih makanan yang lunak dulu supaya gampang dikunyahnya, kesalahan orang-orang biasanya itu karena gatau"

Gue dengerin lagi.

"Dan juga buat kucing yang masih anak-anak gini kalo bisa jangan makanan kaya wiskes gitu karena proteinnya tinggi banget, untuk umur anak-anak ini bahaya"
"Minum juga sama dok?"
"Nah kalo minumnya jangan dikasih air mentah, kasih air bersih, air minum biasa.. sama juga kaya manusia, biasanya air mentah itu malah potensi kemasukan bakteri dan virusnya lebih tinggi.. sering-sering diganti tiap hari supaya bakterinya gak ikut masuk"

Gue menela'ah semuanya, gue rasa ini dasar banget. Gue semakin yakin bahwa binatang itu juga sama seperti manusia. Gak boleh sembarangan kasih makanan, tapi gimana dengan kucing kampung?

"Kalo kucing kampung itu emang dari kecil udah terlatih hidup susah jadinya mereka lebih tahan banting"
"Wah harusnya Masbro dibiarin hidup di kampung dulu ya dok haha"

Yah setidaknya gue mengerti beberapa hal. Dokter langsung ngasih gue resep obat yang harus diberikan ke Masbro, lewat pipet. 

"Ini satunya vitamin dan yang satunya antibiotik, yang antibiotik ini pahit jadi harus dimasukin langsung ke tenggorokannya pake pipet, biar gak dimuntahin lagi sama dia"
"Duh dok saya takut salah.."
"Ya kamu harus bisa dong, ini kan kucing kamu, dia juga butuh orang yang bisa ngerawat dia, kan ga mungkin dia ngerawat dirinya sendiri"

Gue mikir, dia butuh orang yang bisa ngerawat. Sempet kepikir buat nyewa suster yang cantik buat ngerawat tapi takutnya malah gue ikut ikutan sakit.

"Dah ya, ini resep obatnya, nanti diambil di depan"
"Makasih ya dok"
"Sama-sama, semoga lekas sembuh ya"

Gue dan Lana langsung ngambil obatnya ke depan. Setelah itu langsung pulang ke rumah. Sampe di rumah, gue langsung nyeritain semuanya ke bokap nyokap apa yang gue denger dari dokter.

"Wah jangan jangan dia sakit gara gara tadi NJ mandiin.."
"Mandiin gimana?"
"Iya si Masbro kan kotor, NJ mau mandiin, sama dia langsung diceburin ke bak mandi"

Pantesan si Masbro stres.. 
Gue juga kalo jadi dia bakalan stres, lah tiba-tiba gue diangkat dan diceburin ke dalem bak berisi aer trus sekujur tubuh gue digosok gosok dengan posisi kepala masih antara pengen ngambil napas ama diceburin lagi dan itu dilakukan oleh seorang bocah SD yang gatau apa apa.

Oke, sampe rumah, hal pertama yang gue lakuin adalah menyiapkan kandang besar untuk Masbro. Gue taro tempat makan, minum dan masukin Masbro ke dalem. Dia masuknya lemes banget, jalannya terbata bata persis kaya waktu gue mau mandi pagi. Sampe di dalem kandang, gue nyiapin keset yang gue lipet lipet seakan jadi alas tidurnya dia supaya empuk, gue taro di pojokan kandang. Masbro langsung ke keset itu dan tiduran, lemes banget bener-bener sakit. Abis itu gue langsung ngambil makanan buat dikasih ke Masbro, inget kata dokter kalau dia jangan dikasih makan kering atau keras, alhasil yang gue cari makanan basah yang empuk. Di kulkas ada royal kenin, makanan kucing kalengan, langsung gue bawa ke Masbro. Pas banget gue nyampe depan kandang, dia langsung ngendus endus baunya dan nyamperin gue perlahan-lahan. Gue langsung naro makanannya di tempat makan dan yang terjadi adalah Masbro dengan lahapnya memakan semua sampai habis tanpa sisa. Gila, laper banget pasti, nafsu makannya mungkin gak ada emang karena dia kesusahan makan yang kering, bisa jadi daya tahan tubuhnya turun karena jarang makan makanan kering ditambah dimandiin secara tiba-tiba dan jelas kedinginan. Bahasa gampangnya masuk angin.


Doi selesai makan dan berikutnya, gue harus ngasih antibiotik dan vitamin. Ini dia. Layaknya anak kecil yang sakit, pasti paling males kalo udah ngeliat ada obat di depannya. Begonya gue, pas nyiapin tuh obat malah di depan kandangnya persis. Jelas aja dia ngeliat dan langsung pura pura tidur gitu. Palanya direbahin sok sok nyaman padahal gue tau lagi kesakitan dia. Begitu gue ngeluarin pipet, entah si Masbro bego apa gimana, dia masang tampang kaya gamau gitu. Mungkin di mata dia pipet kaya suntikan. 

Pertama, yang gue kasih adalah antibiotik, karena menurut gue pasti pahit dan mending dikasih pertama
Kedua, jelas vitamin karena manis, jadi bisa menahan paitnya antibiotik supaya gak dilepeh sama dia
Ketiga, kasih minum
Sempurna. Tapi lagi lagi gue bego karena yang gue kasih ini adalah kucing. Bukan anak kecil.

Gue kasih antibiotiknya, kata dokter antibiotiknya harus lansung dimasukkin ke kerongkongan karena kalo engga, pasti dilepeh barengan sama air liurnya. Oke, gue pegang palanya dan terjadi pertengkaran hebat, palanya geleng-geleng sehingga gue kesusahan buat ngasihin obatnya. Sementara tangan kanan gue megangin pipetnya, tangan kiri gue sibuk grayangin pala Masbro. Akhirnya setelah lama, gue masukkin pipet ke mulutnya dan dengan cepat gue teken sampe keluar. Alhasil, masuknya ke mulut. Trus gue di mulutnya keluar busa-busa putih dan gue panik, gue mengira Masbro kena epilepsi. Gue liatin busa-busanya dan ternyata itu adalah antibiotiknya, bener ternyata, kalo gak ke kerongkongan nanti dilepeh barengan air liur. Tapi, karena gue udah bingung mau ngurus dia kaya gimana, akhirnya gue berasumsi 'ah palingan udah ketelen dikit dikit antibiotiknya, udah lah'. Karena masih ada vitamin dan gue harus grayangin palanya lagi, gue memilih untuk cepet cepet nyelesein. Pas gue mau ngasih vitamin juga kejadiannya sama persis, gue dan Masbro sama sama ngeliat dejavu. Vitaminnya juga dilepeh, kok gitu? bukannya manis ya? apa jangan-jangan emang begitu efeknya kalo kucing dikasih obat? atau jangan-jangan itu pertanda penyakitnya makin parah? gak ngerti deh.. 

Waktu menunjukkan jam 2 malam. Gue mengambil keputusan untuk memasukkan kembali Masbro ke dalem kandang. Setelah masuk, dia langsung ke pojokan kandang dan rebahan. Kepalanya ditaro dan memejamkan mata. Gue ngeliatin dia 'sakit gak sih, lemes banget ya, gue harus gimana nih' 
Itu yang ada di pikiran gue.

Keesokan harinya, entah ada apa, gue bisa bangun pagi jam 8. Menurut gue itu pagi. Biasanya bangun pagi pasti gue mager-mageran, kali ini engga, gue langsung nyamperin Masbro. Ternyata dia udah bangun tapi masih di tempat yang sama, entah udah bangun atau sama sekali gak bisa tidur. Asumsi gue gabisa tidur, itu yang biasanya kejadian ama gue kalo sakit dan rasanya kesiksa klimaks.
Gue langsung ngambil makanan royal kenin, sialnya ternyata tinggal sedikit dan gak ada stok lagi. Selesai makan, tiba saatnya pemberian obat dan lagi-lagi gue dan Masbro merasakan dejavu.

Berhubung makanannya abis, gue langsung keluar nyari makanan Masbro. Ini pertama kalinya gue nyari makanan kucing dan gue gak nemu nemu yang jual makanan kaleng sejenis Royal kenin dimana. Kebanyakan yang dijual itu makanan kering dan wiskes gitu, gue nanya-nanya dan disaranin coba ke daerah Mangga Besar itu ada kaya semacam dokter hewan kecil-kecilan tapi dia juga ngejual kebutuhan buat binatang peliharaan dan bener aja, sampe disana gue nemu banyak Royal Kenin dan berbagai jenisnya. 

Seharian itu kebetulan gue lagi ada urusan jadi si Masbro gue titipin ke NJ, gue bingung juga sih, itu kan kucingnya dia ngapa jadi gue yang nitip. Gue suruh si NJ buat ngasih makan Masbro dan lainnya. Nah malemnya, sekitar jam 9 gue balik ke rumah dan nyamperin Masbro dan sumpah naudzubillahiminzalik. Ruang tamu di lantai bawah tempat dimana Masbro diletakkan baunya gak karuan, 'Wueh apaan neh!?'

"Itu baunya Masbro kak, dia mencret-mencret, tuh pantatnya kotor gitu"

Bener aja loh.. bagian pantat Masbro itu kotor mencretan dia semua dan parahnya lagi, Masbro itu bulunya panjang-panjang jadinya segala mencretan dia nyebar ke bulu-bulunya dari kaki sampe ke bagian deket leher. Gila!! Gue langsung pengen mandiin Masbro tapi lagi-lagi gue keinget kata-kata Dokter kalau masih belum boleh dimandiin karena kondisi badannya juga kurus dan lagi sakit. Aaakkh gue pusing banget dan gue yakin dia juga pasti sangat amat merasa tidak nyaman dengan kondisi tubuh yang kaya gitu, bayangin aja tangan, kaki dan badan lo kena tai lo sendiri, omegat.


Baunya bener-bener gak bisa ditahan lama-lama, udah make masker pun masih tembus. Nyokap juga minta buat dibersihin karena baunya kemana-mana. NJ bilangnya gak kuat sama baunya, yaiyalah emangnya lo doang, gue aja rasanya pengen lari nyelametin diri. Tapi gimana bersihinnya juga, dimandiin gak boleh.

"Kamu lap aja badannya pake tissue basah"
"Aku?"
"Ya.. kamu"

Which means, gue yang harus bersihin.

Gue ambil tisu basah, masker, tisu kering, plastik buat tempat sampah dan begitu gue jalan nyamperin Masbro, baunya menusuk hidung sampe tembus paru-paru. Gue nahan napes, waktu itu dibayangan gue itu gue kaya lagi jadi Tom Cruise di film Mission Impossible: Rogue Nation pas dia nahan napas 6 menit ke dalem aer buat masukin kunci. 

Disini gue nyebokin Masbro, asli itu susah banget, dia juga ngelawan mulu pas dicebok. Gatau kenapa ya, gue aja tiap nyebok selalu pasrah gitu gak pernah ngelawan. Ini dia kayak ngerasa gak nyaman gitu, mungkin cara nyebok gue salah, yang gue lakuin adalah gue ke belakangnya Masbro dan diem diem gue lap pantatnya pake tisu basah dan bener aja loh itu kotorannya buanyak banget, gue ampe ngabisin tisu basahnya masih belom bersih juga. Bulu putihnya sampe gak putih lagi gara-gara udah kena kotorannya dan tetep baunya gak bisa ilang. Emang harus dimandiin tapi yah gimana, gue takut dia makin sakit lagi, sekarang aja dia udah lemes banget. Gue ngerasa gagal banget deh buat ngurusin kucing, baru dikasih satu ujian buat ngadepin binatang yang sakit tapi gue sendiri uda kalang kabut. Gak kebayang gimana kalo ngurusin banyak kucing yang sakit.

Malam sekitar jam 11.00
Gue lagi main laptop di kamar trus keluar nyamperin Masbro. Gatau kenapa gue jadi sering banget nyamperin dia karena gue pikir dia pasti kesepian. Kandang Masbro ditaro di ruang tamu di lantai 1 bawah tanah jadinya gak terlalu banyak orang lewat walaupun baunya masi kecium kemana-mana. Sementara kedua kucing lainnya, Telon dan Blonteng entah mereka paham apa engga kalo salah satu penghuni kucing ada yang sakit. Mungkin saking dibencinya, mereka sampe gak peduli. Gue semakin ngerasa sedih ajh buat Telon mungkin gak bakalan deh ngeliatin Masbro karena emang kayaknya udah benci akut. 

Tapi kalo Blonteng, satu momen yang gak akan bisa gue lupain dan gue pun gak nyangka ini kejadian. Malam itu pas mau nyamperin Masbro, gue ngeliat dari balik tembok, Blonteng berdiri tepat di depan kandang Masbro dan ngeliatin Masbro yang lagi lemes di pojokan kandang. Pas gue liat itu, gue gak langsung nyamperin mereka. Gue ngeliatin apa yang lagi mereka lakuin. Oke ini mungkin bakalan kedengaran kaya boong tapi inilah yang terjadi. Blonteng dan Masbro saling tatap, trus sesekali Blonteng ngedeketin kepalanya ke Masbro entah ngapain, Masbro cuma diem aja tapi sesekali ngeong tanpa suara kaya gak kuat ngomong. Kepalanya Blonteng diusap usap ke jeruji kandang seakan mau nenangin Masbro seraya berkata 'tenang aja, pasti kamu bakal sembuh'. 

Gak nyangka sih, Blonteng ternyata masih care sama Masbro, dia sampe nyamperin dan interaksi walau gue gatau apa yang mereka omongin tapi moga aja emang saling care karena kalo engga buset php banget. Jangan-jangan sebenernya Blonteng ngancem Masbro buat gausah sok sok sakit dan palanya bakal di jedotin ke jeruji.

Akhirnya gue gajadi nyamperin Masbro, bukan karena gue kebauan, iya sih bener, tapi bukan itu, gue ngebiarin mereka berdua ngobrol dulu aja. Mana tau kalo sama manusia si Masbro gabisa open kan. Jadi malem itu gue serahin ke Blonteng untuk ngobrol apa aja. Gue pun balik ke kamar dan tidur.

Memasuki hari ketiga semenjak Masbro dari dokter. Di hari ini gue lagi-lagi merasakan dejavu sama Masbro saat pemberian obat. Dia masih nolak-nolak, kalo pagi gue belom bangun, om gue yang ngasih obat. Tapi kalo udah malem, giliran gue. Tiap pagi tiba, gue selalu ngebuka segala pintu dan jendela di ruang tamu tempat Masbro dikandang untuk ganti sirkulasi udara yang bau kotorannya. Parahnya, mencret Masbro semakin menjadi-jadi, kayaknya dia makin parah dan gue mulai ngerasa pemberian obatnya salah. 

"Kak mending besok bawa ke dokter aja, minta biar dirawat disana, daripada disini gak sembuh sembuh nanti malah kasian"
"Iya sih, tapi Masbro mau gak dirawat gitu"
"Kamu mau Masbro kenapa napa?"

Ya enggalah.
Saran Bokap gue ikutin, besok Masbro bakalan dimasukin aja ke rumah sakit. Malamnya, kaya biasa, gue nemenin Masbro dan lagi-lagi terjadi pertarungan hebat saat ngasih obat. Kali ini, kandang Masbro gue buka dan gue biarin dia jalan-jalan di sekitar ruang tamu biar gak stres juga keseringan di kandangin. Yah, lantainya jadi bececeran mencret dia sih tapi yaudahlah gapapa. Dia jalan dan masuk ke kolong lemari gitu dan rebahan disana, kayaknya doi gamau diganggu atau mungkin dia udah gak percaya lagi ama gue karena gak kunjung sembuh. 

"Masbro, sini.."

Gue coba panggil Masbro, tapi dia tetep engga mau keluar. Gue terus panggil, gue coba kasih-kasih mainan dan segala macamnya tapi dia tetep gak mau keluar. Akhirnya gue diem, tengkurep ngeliatin Masbro dari posisi yang sejajar, gue bisa liat mukanya di kolong berair gitu. Nangis? gak tau.. gue cuma ngeliatin dia aja. Terus tangan gue, gue masukin ke kolong ngelus ngelus rambutnya. Setelah beberapa lama, Masbro mulai gerak ngedeketin tangan gue, doi tiduran di deket tangan gue. Kalo lo mau tau, disitu gue nangis, gak kejer sih, cuma berkaca kaca aja tapi tetep masih nahan bau yang luar biasanya walau mulai terbiasa. Gak tau deh kenapa gue bisa sampe nangis, lebay gak sih? Gue ngerasa kaya gamau kehilangan sesuatu yang berharga banget dan disini itu Masbro. Mungkin ini yang dirasain orang-orang waktu putus sama pacarnya atau mungkin ditinggal pergi tiba-tiba atau diselingkuhin. Akhirnya gue juga bisa ngerasain itu dan bener sih, gak enak banget. Walaupun sebenernya Masbro gak ninggalin atau selingkuhin gue tapi gue udah ngerasa takut bakal kejadian, kecuali yang selingkuhin gue.

Besoknya, Masbro dibawa ke rumah sakit. Ngobrol-ngobrol dan Masbro pun dirawat...
Waktu pun berlalu, ruang tamu gue dibersihin, kandang yang ditempatin Masbro juga dibersihin. Selama Masbro dirawat, gue kembali main bareng Telon dan Blonteng, Telon keliatannya tenang banget pas tau gak ada Masbro, dasar betina jahat. 


Beberapa waktu berlalu, 2 hari sebelum kepulangan gue kembali ke Jogja, gue sekeluarga lengkap mengunjungi Masbro di rumah sakit tempat dia dirawat selama kurang lebih 5 hari. Jujur gue sempet deg-degan pas mau ketemu Masbro. Aneh sih... yaudalahya.

"Masbro ya?"
"Iya dok"
"Sebentar ya"

Kita dianterin ke ruangan tempat Masbro dirawat, gue masuk pertama dan gue ngeliat sebuah kandang tertutup cuma bisa dilihat dari depan dengan infus di luarnya dan terdapat nama "Masbro". Belum sampe ke depan kandangnya, tiba-tiba Masbro nongolin dirinya dari balik kandang. Gue ngerasa girang banget sebenernya tapi gue tahan, gue samperin Masbro, dia udah keliatan sehat, udah gerak dengan leluasa gak kaya sebelumnya.

"Masbro sebenernya udah sembuh, ini cuma tinggal beberapa hari lagi aja buat perawatan total tapi kalo mau dibawa pulang udah bisa"
"Wah mending disembuhin total dulu aja dok, takutnya nanti malah sakit lagi pas dibawa pulang"

Bokap menyarankan kaya gitu yang berarti ini adalah kali terakhir gue bertemu dengan Masbro sebelum ke Jogja. Sementara yang lainnya keluar buat dimintain keterangan, gue tetep disitu nemenin Masbro. Kita sama sama tatap-tatapan, sesekali dia ngeong dan suaranya udah bisa kedengeran. Gue seneng banget, seenggaknya dia udah keliatan sehat. Gue juga yakin doi masih inget sama gue, yaiyalah, kalo engga inget itu kurang ajar. Ada satu hal lucu yang masih gue inget juga, selama gue ama dia interaksi, gue coba masukin jari gue ke sela sela kandang, trus tiba tiba tangan Masbro kaya megangin jari gue gitu dan palanya juga ke jari gue kaya minta dielus elus, pengen banget gue elus elus tapi jeruji kandangnya terlalu kecil. Akhirnya ngeliat respon pala Masbro yang terus gerak-gerak, gue ngelus elus dia make jari telunjuk gue, entah kenapa gue ngerasa dia lagi pengen banget dielus elus, entah emang karena kangen atau mungkin dia tau ini adalah pertemuan terakhir gue sama dia. Gue rasa sih dua-duanya, dan gue pun juga ngerasain hal yang sama. Lagi-lagi mata gue berkaca-kaca, gue masih antara percaya dan engga bisa sampe segininya banget berhadapan sama kucing, gue rasa Tarzan bisa berkomunikasi dengan binatang itu bukanlah sesuatu yang fiktif dan gue percaya Owen di Jurrasic World bisa berkomunikasi dengan raptornya karena keterikatan hubungan yang kuat itu emang beneran bisa. Intinya, manusia dan binatang sama-sama punya ruhani dan jasmani. Walaupun lewat jasmani kita gak bisa saling mengerti tapi ruhaninya pasti saling memahami karena mereka sama-sama diberikan oleh Allah. That's it! 

"Kak ayo pulang, udah tuh"
"Oh, iya"

Gue ngeluarin jari gue dari kandang dan pergi nyamperin Bokap.

"Udah say goodbye belom ke Masbro?"
"Udah"

Bokap pergi, gue ngeliatin Masbro buat terakhir kalinya.

"Dah ya Masbro, semoga next time kesini kamu masih ada"

Masbro masih ngeliatin gue dan dia mengeluarkan suara ngeongnya, mungkin artinya.

"Iya"


Sunday, March 13, 2016

Lo Serius Mau Bunuh Diri??


Bunuh Diri.
Menurut kamus ganteng Kawakibi, Bunuh artinya mengambil nyawa sesuatu dan Diri artinya tidak duduk. Jadi jika digabungkan, Bunuh Diri artinya mengambil nyawa dengan cara tidak duduk..

Oke ini agak sakral sih bahasannya tapi ini true banget dan gue sendiri masih geleng geleng gak nyangka gue nemuin sesuatu yang kaya gini. Biasanya gue sering banget ngeliat berita di tipi atau website tentang orang yang mati entah karena kecelakaan, pembunuhan, penganiayaan, bunuh diri dan semacamnya. Kalo bunuh diri biasanya alasannya karena di-PHK, sering dikucilkan teman-teman, keluarga tidak bahagia atau yang anehnya karena diputusin sama pacar sendiri. Gila men, ini absurd banget ada orang yang bunuh diri cuma karena diputusin sama pacar? Aneh. Gue selalu pengen banget ketemu sama orang yang punya pikiran kaya gitu dan kalo ketemu gue pengen tau temen-temennya itu ngapain aja sih kok bisa ngebiarin temennya sampe bunuh diri gitu loh. Gue sendiri penasaran hingga akhirnya gue bener-bener ketemu sama orang yang punya pikiran pengen bunuh diri dan itu adalah temen gue sendiri. Sebut saja namanya Faris dan lo mau tau kenapa si Faris ini pengen bunuh diri? Yap. Tepat. Karena diputusin sama pacarnya.

Intermezzo dikit, Faris dan pacarnya yang kita kasih nama Vania aja ya, mereka udah menjalani hubungan sebagai kekasih sekitar.. 4 tahun kali ya? gue gatau pastinya berapa yang jelas uda lama banget dari jaman gue masih SMA. Faris ini emang orangnya rada polos bego dan romantis bego sih.. gimana ya.. pokoknya bego deh. Sementara si Vania ini orangnya kalem bloon dan bawel bloon.. duh gimana ya.. pokoknya bloon deh. Singkat cerita mereka udah jadian lama dan gue ngeliat mereka jadian sih fine fine aja kaya gada masalah karena selalu bareng kemana-mana, pulang ngampus dijemput, main ke rumah masing-masing dengan keluarga sampai larut, ngumpul bareng temen juga bareng pokoknya oke lah. Tapiiii tiba-tibaaaaa gak ada hujan tapi ada petir kenceng banget tadi di luar gue sempet kaget juga Faris ngechat di grup whatsapp yang tulisannya cukup membingungkan seisi grup sih walau isi grupnya cuma berlima.

"Thanks bgt atas semuanya. Mungkin keputusan gue ini tolol 
tapi gua udah pertimbangin semuanya. Gue pamit kawan :) 
thanks ya"

Lah?
Kenapa nih anak?

"Ris lo salah grup?" tanya gue dengan jeniusnya.
"Ini grup awy baba andry indah aji vania kan? Kalo iya berarti gue gasalah :)"

Lah?

"Kenapa lu?" tanya Andry dengan pertanyaan mainstreamnya.
"Tolol pokoknya"
"Kasih tau dong ris, gue pengen sedih jadi gabisa karena gatau"

Tiba-tiba dia ngirim 2 buah foto yang cukup ngebuat gue pusing dan kebingungan nyari sinyal karena fotonya gak ke download. Setelah beberapa saat kedownload, gue ngeliat di foto itu ada sebuah tangan yang tersayat-sayat kaya pake cutter gitu dan darahnya keluar kemana mana.

"Anjir gue ngilu kampret ris"
"I commited to suicide"

Pertama kali gue baca tulisan dia itu gue rasanya pengen tegur dia kalo commited itu T nya ada 2 jadi seharusnya committed tapi yaudahlah karena dia bego jadi gue maklumin. Tapi bukan itu maksud gue, dia mau bunuh diri coy!!!

"Dasar komitmen lu apa ris?" Tanya Andry
"Hihihi tolol deh pokoknya"

Gue antara percaya dan engga, soalnya itu cuma foto tangan aja jadi kan bisa aja dia ngambil dari internet trus di download dan ditunjukin ke kita kita supaya dramatis banget padahal sebenernya dia lagi ada di bioskop nonton Kung Fu Panda 3 yang baru banget keluar beberapa hari yang lalu. Btw seru loh Kung Fu Panda 3, Gue ga nyangka ternyata endingnya itu Po beneran jadi Dragon Warrior erh.. sori balik ke topik.

"Lo ga naek kelas lagi ris?" Tanya gue sambil bercanda

FYI, Faris pernah gak naek kelas dulu pas SMA jadi sekarang dia setahun di bawah gue.

"Sakit gak ris?
"Nggak sakit wy, udah ke cover sama rasa ingin mati duluan"
"Yailah ris yakin amat bisa masuk sorga lo"
"Udah gabutuh surga wy, biar urusan akhirat gua yang tanggung jawabin"
"Masalah lu apaan emg"
"Masalahnya gua gamati mati ndry wkwk"

Ga ngerti gue ini beneran apa engga. Doi juga suka bercanda gaje gitu sih orangnya jadi gue masih bingung, yaudah gue terusin bercanda canda aja dulu.

"Tapi kayaknya masih aman lah ya masih bisa ngetik ris hahaha"
"Ho oh, minum baygon kaga ngaruh, muntah2 gajelas"
"Busedeh, lo uda nyoba cara apa aja?"
"Itu nyayat, minum baygon sama mau gantung diri tapi gada spotnya"

Yaelah........ ribet amat....

"Lu emg lg dmn ris?"
"Rumah ndry"
"Bokap nyokap gimana?"
"Dibawah"
"Mereka tau ga lo mau bunuh diri?"
"Ya gila kali gua kasih tau"
"Ya lo mau bunuh diri aja uda gila ris"

Tiba-tiba Andry ngechat personal gue.

"Wy gila lu keknya dia serius dah"
"Ntar dulu yan gue masi belom yakin"
"Gue liat home Line nya"
"Mana?? Coba liat"

Dan Andry ngirimin 3 capturan status Faris di Line yang isinya kurang lebih kaya penyesalan maha dahsyat seakan tidak ada lagi arahan hidup. Yah berbagai kata kata kaya 'Im done', 'That was like i sell my soul to evil', 'Bloods everywhere. Mmmuahahahaha', 'Kalo dipikir Al Ghazali ganteng juga ya..'.
Oke yang terakhir gue bercanda.

"Serius lo yan?? Anjir dia kenapa sih?"
"Makanya jangan dibecandain anjir, pea luh"
"Die masih gaje yan, jangan diajakin serius dulu, pelan pelan"

Andry pun memulai chat dengan Faris lagi di grup dan tudepoin.

"Cewe ris?"

Faris ngebales dengan emoticon Hati yang Patah. Fix. Dia putus.

"Uda dari kapan lu putus ris?"
"Dah 2 minggu"
"Buset ris ntar juga balikan, dulu juga pernah kan putus trus balikan lagi"
"Beda, gue baru tau hari ini alasannya"
"Trus kenapa baru hari ini lo pengen bunuh dirinya?"
"Udah 2 mingguan dah nyicil ngarsir dikit dikit, ini puncaknya"
"Anjir nyicil"

Gua ga ngerti dia bego apa gimana.. gua baru kali ini denger ada orang bunuh diri aja nyicil nyayat diri selama 2 minggu dulu.. apa jangan jangan semua orang yang mati bunuh diri di berita itu ngelakuin hal yang sama ya?

"Ceritain dulu ris kronologinya"
"Wkwk dah ah gua jalanin cara lain dulu, thanks ya"

Gua panik. 'Ini beneran gak sih???'
Ditengah kepanikan itu gue langsung nelponin temen-temen yang disono, Baba, Lana, Eldi, Abim, Ashar. Gue tau banget sesibuk apapun mereka kalo ngedenger kata kata "Bunuh Diri" pasti bakalan excited dan dengan sigap bergerak, kenapa engga? Ini first time loh, coba lo bayangin tiba tiba ditelpon sama seseorang trus bilang ke elo 'woy si ini mau bunuh diri!!'. Ya kan? Lo pasti langsung syok, histeris lalu siap siap mau update status dan ketemu dengan tersangka untuk diajakin ngobrol.

Gue nelpon Abim. Tudepoin.

"Bim Faris mau bunuh diri, lo ke rumah Andry sekarang karena Andry ga berani mau ke rumah Faris sendirian"
"Hah? Serius lu?? Oke oke gua otw"

Gue nelpon Eldi. Tudepoin.

"Di Faris mau bunuh diri, lo ke rumah Andry sekarang karena Andry ga berani mau ke rumah Faris sendirian"
"Hah? Masa sih wy? Aduh gua lagi di stasiun, bentar gua telpon Andrynya"

Gue nelpon Ashar. Tudepoin.

"Shar Faris mau bunuh diri, lo ke rumah Andry sekarang karena Andry ga berani mau ke rumah Faris sendirian"
"Hah? Gue lagi di lottemart wy, baru banget sampe, sorry banget gue gabisa kesana.."
"Oke shar gapapa deh"
"Iya wy eh itu seriu-"
*TUUUUUUT*
Gue langsung tutup telpon dari Ashar tanpa ngasih jawaban pasti supaya dramatis aja.

Gue nelpon Baba. Ngamuk.

"Ba lo dimane begoooo, buka wa sekarang!"
"Gue lagi di jalan wy sama Lana, kenapa emang?"

Gue langsung ngeluarin kalimat pamungkas gue yang ngebuat semua orang yang gue telpon mengeluarkan kata kata "Hah?" sebelum ngomong panjang.

"Faris mau bunuh diri ba" Kata gue dengan keren.
"Hah???"

Nah kan bener, kalimat itu bener bener jitu buat ngeluarin kata kata Hah.

"Lo ngomong apa wy? ga kedengeran"
"............"
"Faris mau bunuh diri"
"Hah?? Gimana gimana??"
"FARIS MAU BUNUH DIRI, LO KE RUMAH ANDRY SEKARANG KARENA ANDRY GA BERANI MAU KE RUMAH FARIS SENDIRIAN"
"HAH!!??? yaudah yaudah oke wy"

Itulah susahnya ngomong dengan orang yang lagi di jalan, lain kali kalo naik motor jangan sambil telponan ya guys.

Selesai gue ngabarin semuanya, gue langsung chat Faris lagi, gue coba cooling down doi. Jujur gue ngeri dalam posisi gitu tiba tiba ada setan lewat dan bisikan di telinga dia buat jadi Homo aja ketimbang mati. Gue lebih mending ngebiarin dia mati daripada harus hidup jadi Homo.

"Ris ceritain ke gue dong kenapa lo pengen bunuh diri, mana tau pas gue denger gue pengen bunuh diri juga gitu kan"
"Jangan lah gila lu"
"Lu aja udah gila"

Gue ngulur waktu sembari nunggu yang lainnya bergeriliya menuju rumah Faris.

"Dikit aja deh ris kasih tau"
"Wkwk gue liat wa nya dia ada 2 cowo yang bilang suka sama dia"
"Trus trus?"
"Udah"
"Masa cuma itu!!"
"Hihi katanya dikit aja"
"Itu dikit banget kampret"

Mau mati aja masih bikin orang kesel.

Gak lama setelah itu, Andry, Abim, Baba dan Lana sudah tiba di rumah Faris. Gue tau banget sih walaupun gue gak ikut kesana tapi pasti begitu mereka sampe ke kamar Faris, Farisnya lagi senyum senyum ga jelas dan ketawa tawa kaya orang bego. Padahal seharusnya untuk meningkatkan tangga dramatik, begitu mereka sampe di kamar Faris, doi harusnya berada di pojokan ruangan berdiri di atas meja belajarnya dengan tangan kanan megang pisau dapur dan tangan kirinya udah berdarah banyak lalu matanya mengeluarkan air mata. Mereka berempat kebingungan harus apa dan mencoba nenangin Faris dengan kata-kata tapi apa daya Faris sudah terlalu buta dan ingin mati hingga akhirnya ketika dia mau motong urat nadinya, Baba mencegah lalu ga sengaja urat nadi Baba kepotong trus dia mati. Setelah itu Andry, Abim, Lana dan Faris jadi sahabat seumur hidup dan sukses di kemudian hari.

Bener aja, pas mereka sampe disana katanya Faris malah ketawa tawa kaya orang bego dan malu trus nutupin mukanya di bantal.

"Kita udah sampe wy disini dan bener ada banyak bekas muntahan baygon dan tangannya banyak bekas sayatan gitu.."
"Jangan sampe dia pengen bunuh diri lagi, kalo masih pengen mati, lo aja yang ngebunuh"

Setelah itu gue menunggu Faris dan lainnya berdialog untuk menenangkan diri.

Malam pun tiba dan Faris tiba-tiba ngechat lagi di grup.

"Aku suka cowo sekarang"

Gak oke gak gue cuma bercanda. Dia chat gini.

"Thanks ya buat semuanya.
Intinya gua kaya gini karna gua yang belom pantes buat dia, 
mungkin karna effort gue kurang atau lambat.
Dia gasalah apapa, dia bebas milih siapa yg dia suka. 
Gua aja yg tolol terlalu ngarepin hal yg gamungkin wkwk jadi keterusan curhat"

"Usaha penyelamatan lu sukses wy"

Gue dibilang sukses nyelametin dia. Padahal niat gue nyuruh semuanya ke rumah Faris supaya dihasut buat mati bareng bareng jadinya dia ga mati sendirian. Tapi yaudahlah ya seenggaknya dia udah lebih kalem. Tapi gue tetep kepo apa yang mereka omongin selama disana.

"Lana, ceritain dong tadi gimana"
"Nih wy dengerin aja sendiri, tadi gue rekam semua yang dia omongin"

Bener aja loh, itu rekaman 30 menit dan gue langsung pasang posisi terenak gue dan fokus ngedengerin rekaman itu.

"Dia bilang aku gamau sakitin kamu lagi, gue ga ngerti maksud dia apa, trus tadi pagi gue sempet ngebuka hape dia dan ngeliat di hapenya ada 2 cowo ngechat dia dan bilang suka sama dia, yang satu bilang katanya cuma dia yang cocok sama tuh cowo dan yang satu lagi kaya dikasih jalan buat deket sama dia, yaudah ketauan dari situ gue langsung ke rumah dia mau minta ngobrolin tapi gue disuruh balik dulu dan jam 9 ketemu lagi, yaudah gue balik trus pas jam 9 gue dateng lagi dan kata adeknya si Vania lagi mandi, jadi gue tunggu.. beberapa lama trus gue disuruh pulang aja sama nyokapnya karena mau ke Bekasi.."

Gila gue dengernya serius banget dan situasi disana kaya gada yang bercanda tuh. Tapi sejauh itu cuma intermezzo dan belom ke poin cerita.

"Tapi lo tau alesannya gak ris?"
"Masih abu abu"
"Berarti lu mati kepo ris"
"Iya mati penasaran hihihi"

Kok mulai gaje ya obrolannya....

"Dia bilang gue gak berubah dari dulu, gue ngerti kayaknya dia yang cape sama gue"
"Engga ris, 2 cowo yang nembak dia diterima apa engga?"
"Gua gatau gua ga ngecek lagi, langsung gua close"
"Lah berarti lo belom tau kan"
"Dia bilang dia uda ada cowo"
"Hah?"
"Eh engga dia bilang belom ada cowo"
"Apaan sih..."

Ini apaan sih... kok ga jelas gini obrolannya..

"Pokoknya gue berubah banget pas ada dia.. dulu kan gue ancur tuh sering cek cok tapi pas ada dia gue sering disuruh buat akur dan gitu gitu.."
"Sekarang lo ngerasa kehilangan banget ya"
"Dia yang jahat..."
"Tapi gak bunuh diri juga anjir"
"Nah.. gua tau banget sih rasanya gimana ris, gua malah dulu pas putus itu lagi di jalan ris, gue berantem gara gara hal sepele... Trus gue bingung soalnya si doi curhat sama orang di aplikasi Secret itu tapi kok dia bukan galauin gue malah seseorang yang gue gatau sama sekali, gue sempet marah dan gue ngediemin dia bodo amat dari jam 12 siang sampe 9 malem..."

Lah??? Kok jadi Abim yang curhat??

"Iya gue pernah juga sih kaya gitu pas putus sama cewe gue yang udah 4 tahun.."

Lah??? Lana sekarang ikutan curhat??

Gue makin bingung, gue pengen tau banget permasalahan cinta Faris itu apa tapi yang terjadi adalah gue tau permasalahan cinta semua orang yang ada disitu, ternyata mereka menyimpan rasa sakit dan akhirnya dikeluarkan semua disitu.. Gue gabisa bayangin mereka semua lagi duduk melingkar trus saling curhat satu sama lain mengenai pengalaman cintanya dan mereka menyayat tangan mereka tiap kali teringat rasa sakit itu.

Gue terus ngedengerin dan makin kebelakang makin ga jelas aja loh obrolannya.. Gue makin khawatir mereka curhat curhat dan curhat hingga akhirnya beneran memutuskan untuk bunuh diri masal.. Rencana gue berhasil dong.

"Ba itu gimana sih kok malah pada curhat di rekamannya?"
"Gua juga gatau wy, bingung juga malah sedih dengerin Abim curhat.."
"Trus Farisnya gimana?"
"Dia fix bego sih wy, dia bedarah tapi gatau dia bego apa gimana dia ga potong urat nadinya.."
"Dia butuh temen ngobrol sih ba kayaknya"
"Iya malah udah nyeduh superpel campur baygon wy"
"Trus???"
"Sama dia lupa diminum"

Udah deh kayaknya ini cuma cerita bego hari ini aja, gue gatau musti panik, takut, heboh atau gimana tapi ini semua jauh banget dari ekspetasi gue... Gue ngira begitu denger kata salah seorang temen gue mau "Bunuh Diri" sebagai teman yang baik harus mencegah dong, lalu pas udah diajak ngobrol gue kira bakalan ada obrolan serius yang sangat intim atau pertengkaran antara satu sama lain yang mengakibatkan tali pertemanan putus dan berakhir dengan tidak sengaja satu orang terbunuh gitu kan biar bombastis.. tapi... aduh.. yaudahlah bersyukur aja tidak ada yang mati. Allah memang selalu memberikan yang terbaik.



P.S : gue gatau malam ini Faris masih berpikir buat bunuh diri atau engga